APBD Dinilai Janggal, Ahok Akan Dimakzulkan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, Gubernur DKI Jakarta. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, Gubernur DKI Jakarta. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO , Jakarta:Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah DKI Jakarta dari Fraksi Gerindra Muhammad Taufik mengancam akan memakzulkan (impeachment) Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, terkait kisruh Anggaran Pendapatan Belanja Daerah 2015. "Tidak perlu ada panitia khusus lagi, langsung impeachment saja," kata dia kepada Tempo, Jumat, 13 Februari 2015.

    Saat ini, Taufik menyatakan, tengah menggalang dukungan dari para anggota dewan terkait rencana tersebut. "Ini sedang kami bahas di tingkat pimpinan, Senin besok akan dimatangkan bersama anggota yang lain," ujarnya. "Kalau semua setuju kami langsung ajukan impeachment."

    Ancaman Taufik itu muncul setelah para anggota dewan melihat ada kejanggalan dalam proses pengajuan APBD 2015 oleh pemerintah DKI Jakarta kepada Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri). DPRD menganggap APBD senilai Rp 73,08 triliun yang diajukan pemerintah berbeda dengan hasil paripurna pada 27 Januari 2015 lalu. Selain itu format APBD yang diajukan pun berbeda dengan ketentuan pemerintah pusat.

    Beberapa perbedaan itu, menurut Taufik merupakan bentuk pelanggaran terhadap undang-undang dan peraturan penyusunan APBD. "Ini pelanggaran hukum, makanya Ahok yang harus bertanggung jawab melalui impeachment itu."

    Kemendagri memang mengembalikan APBD yang diserahkan pemerintah. Kementerian meminta pemerintah DKI menyempurnakan beberapa kekurangan. Taufik menduga, Kemendagri mengembalikan APBD itu karena tak dilengkapi tandatangan para pimpinan dewan. "Sehingga tidak punya kekuatan legal," kata dia.

    Tak hanya itu dia juga menuding pemerintah DKI mengubah anggaran secara sepihak. Kejanggalan lainnya adalah keberadaan anggaran e-budgeting di dalam nomenklatur. "Padahal sewaktu paripurna anggaran itu belum ada."

    Tak mau kalah, pada Senin 9 Februari 2015 kemarin, pimpinan dewan mengirimkan APBD versi paripurna ke Kemendagri sebagai bahan perbandingan. Kisruh semakin meruncing karena Kamis lalu Ahok mengeluarkan pernyataan bahwa justru anggaran versi DPRD itu tidak sah karena di luar e-budgeting. Ahok berkeras APBD menggunakan e-budgeting yang tidak memerlukan tanda tangan pimpinan DPRD untuk menutup peluang masuknya program-program titipan.


    Selanjutnya:Apa kata pengamat soal ancaman pemakzulan itu?


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut ojek online.