Pemda DKI Bakal Beli Helikopter, untuk Apa?

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah kru penerbang TNI AU mendorong helikopter Super Puma menuju landasan di Pangkalan Udara Iskandar, Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, 13 Januari 2015. Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Agus Supriatna menyatakan niatnya untuk meningkatkan pertahanan udara dengan membeli dan memperbarui radar TNI AU seperti mendatangkan beberapa pesawat tempur tipe F5, helikopter, dan pesawat Hercules dari Australia serta memperbanyak jumlah armada pengangkut guna membantu terjadi bencana atau peristiwa kecelakaan. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    Sejumlah kru penerbang TNI AU mendorong helikopter Super Puma menuju landasan di Pangkalan Udara Iskandar, Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, 13 Januari 2015. Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Agus Supriatna menyatakan niatnya untuk meningkatkan pertahanan udara dengan membeli dan memperbarui radar TNI AU seperti mendatangkan beberapa pesawat tempur tipe F5, helikopter, dan pesawat Hercules dari Australia serta memperbanyak jumlah armada pengangkut guna membantu terjadi bencana atau peristiwa kecelakaan. TEMPO/Eko Siswono Toyudho

    TEMPO.CO , Jakarta: Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan membeli helikopter guna meningkatkan pelayanan kesehatan di Kepulauan Seribu. Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Kusmedi mengatakan penggunaan helikopter bertujuan mempersingkat waktu tempuh yang dibutuhkan petugas kesehatan dari satu pulau ke pulau lainnya. "Warga yang sakit bisa segera dilayani," kata dia saat dihubungi, Jumat, 13 Februari 2015.


    Kusmedi mengatakan, helikopter bertugas mengantarkan warga di satu pulau menuju puskesmas yang memiliki fasilitas lebih lengkap namun terletak di tempat terisolir. Meski begitu, ia belum bisa merinci jumlah helikopter yang akan dibeli dan nilai anggaran yang dibutuhkan. Solusi lain yang juga tengah dipertimbangkan yakni pengadaan kapal berukuran besar yang tahan guncangan ombak. Kapal yang akan berkeliling ke pulau-pulau terisolir itu dilengkapi dengan fasilitas kesehatan.

    Pembelian helikopter ini diungkapkan oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Ahok, sapaan Basuki, menuturkan rencana itu sudah mulai dibahas dalam rapat rutin pimpinan. Keberadaan helikopter akan meringankan beban warga di pulau terpencil yang kerap kesulitan mengakses pulau lain untuk mendapatkan layanan kesehatan. Kesulitan itu semakin sering terjadi apabila cuaca sedang buruk dan ombak lautan tinggi. Lokasi landasan utama yang dipersiapkan berada di Pulau Panjang, Kelurahan Pulau Kelapa, Kecamatan Kepulauan Seribu Utara.

    Menurut Ahok, helikopter itu akan dioperasikan oleh personel TNI Angkatan Udara. Ia juga menjamin akan mempermudah perizinan bagi pengusaha yang ingin membangun resor dan penginapan di Kepulauan Seribu. Hanya saja, ia memberi syarat agar pemilik resor bersedia meminjamkan ruangannya untuk evakuasi kasus-kasus darurat. "Mereka wajib bantu kami menanggulangi bencana," kata Ahok.

    Bupati Kepulauan Seribu Tri Djoko Sri Margianto mengatakan pembelian helikopter bersifat mendesak. Alasannya, selama ini Kabupaten itu hanya mengandalkan tiga unit kapal ambulans. Kapal ini akan berhenti beroperasi jika syahbandar menyatakan adanya maklumat pelayaran lantaran cuaca buruk. "Warga yang sakit harus menunggu cuacanya baik," kata dia.

    Wakil Ketua Komisi Kesejahteraan Rakyat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah DKI Jakarta, Ashraf Ali, mendukung rencana tersebut. Namun ia mengatakan Pemerintah DKI belum menyampaikan program pembelian helikopter ke komisinya. Maka itu, ia memperkirakan pembeliannya baru bisa terlaksana sekitar bulan Juli mendatang melalui Anggaran Pedapatan Belanja Daerah 2015 Perubahan.

    Meski begitu, Ashraf mewanti-wanti Pemerintah DKI Jakarta agar pengadaannya dilakukan dengan cermat agar pembangunan landasan yang mangkrak tidak terulang. Landasan yang dibangun sejak tahun 2006 lalu terhenti hingga saat ini ketika penyelesaiannya baru 60 persen. "Jangan mengulang sejarah yang jelek," ujar Ashraf.

    LINDA HAIRANI 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.