Aksi Begal Marak, Polisi Imbau Masyarakat Depok Waspada  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi menunjukan tiga tersangka pelaku begal motor IS (18), D (18), dan ADP (18) berikut barang bukti yang berhasil ditangkap  di Mapolresta Depok, Jawa Barat, 1 Februari 2015.  ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

    Polisi menunjukan tiga tersangka pelaku begal motor IS (18), D (18), dan ADP (18) berikut barang bukti yang berhasil ditangkap di Mapolresta Depok, Jawa Barat, 1 Februari 2015. ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

    TEMPO.CO, Depok - Perwira Urusan Humas Kepolisian Resor Kota Depok Inspektur Dua Bagus Suwardi mengatakan sampai saat ini pihaknya sudah menangkap lima pelaku pembegalan. Satu di antaranya tewas ditembak anggota Polresta Depok di Jalan Juanda, Kota Depok.

    "Polisi Depok sudah bekerja keras dengan segala tindakannya untuk memberantas para begal," kata Bagus Suwardi kepada Tempo, Rabu, 4 Maret 2015.

    Polresta Depok mengimbau masyarakat di wilayah hukum Depok agar terus waspada, tapi tidak perlu khawatir untuk keluar rumah pada malam hari. Sebab, polisi selalu berpatroli mulai pukul 22.00 sampai pagi. Ratusan personel Polresta Depok diterjunkan setiap malam dengan dibantu polisi dari Polda Metro Jaya untuk menjaga kawasan perkotaan dan pinggiran Kota Depok.

    "Kami tidak diam dengan masalah besar seperti ini. Kami melakukan segala tindakan untuk memberantas pembegalan dan segala tindak kriminalitas lain," kata Bagus Suwardi.

    Bagus menambahkan, pembegalan tidak hanya marak terjadi di Depok. Di Bekasi, Tangerang Selatan, dan Bogor, dia melanjutkan, juga banyak kasus begal, tapi pemberitaan di berbagai media massa memunculkan asumsi bahwa Kota Depok adalah lokasi awal aksi begal sebelum menyebar.

    Tim Khusus Penjaga Gangguan dan Anti-Kerusuhan (Tim Jaguar) yang dibentuk Polresta Depok, kata Bagus, sudah melaksanakan tugasnya dengan baik dan profesional. Operasi Tim Jaguar membuat ruang gerak begal di Kota Depok menyempit, sehingga pembegalan mulai jarang terjadi. Dia berharap kondisi seperti ini terus berlanjut sampai selama-lamanya.

    FAHADZ AHMAD FAUZI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jejak Ahok, dari DPRD Belitung hingga Gubernur DKI Jakarta

    Karier Ahok bersinar lagi. Meski tidak menduduki jabatan eksekutif, ia akan menempati posisi strategis: komisaris utama Pertamina.