Demo Buruh, Polisi Jakarta Barat Tak Dipersenjatai Senapan  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ribuan buruh yang tergabung dari berbagai elemen melakukan aksi unjuk rasa dengan long march menuju Istana Negara, di Bundaran HI, Jakarta, 1 Mei 2015. TEMPO/Imam Sukamto

    Ribuan buruh yang tergabung dari berbagai elemen melakukan aksi unjuk rasa dengan long march menuju Istana Negara, di Bundaran HI, Jakarta, 1 Mei 2015. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.COJakarta – Kepolisian Resor Jakarta Barat menurunkan 554 personel untuk mengamankan peringatan Hari Buruh atau May Day. Dalam mengamankan aksi, polisi tak dipersenjatai senjata api.

    Berdasarkan pengamatan Tempo di pos pantau Cengkareng, tepatnya di perempatan Ramayana, tak ada petugas yang membawa senjata api. Sarung putih di pinggang untuk menaruh senjata api terlihat kosong.

    "Memang diinstruksikan untuk tidak memakai senjata," kata Kapolsek Cengkareng Kompol Sutarjono.

    Sebelumnya, Wakil Kapolres Jakarta Barat AKBP Bahtiar Ujang Purnama memberikan instruksi untuk tidak menggunakan kekerasan saat pengamanan. "Tindakan persuasif harus diutamakan dalam pengamanan," ucap Ujang saat apel sepekan lalu. Dia juga meminta petugas menghindari gesekan yang dapat menimbulkan bentrokan fisik dengan massa.

    Pada Jumat, 1 Mei 2015, sebanyak lebih dari 2.000 buruh melintasi Jakarta Barat untuk menggelar orasi Hari Buruh di Jakarta Pusat. Ada 51 bus antarkota-antarprovinsi dan ratusan kendaraan lain yang melintasi Jalan Daan Mogot dan Jalan Tol Kebon Jeruk-Tomang-Slipi. "Jakarta Barat hanya jalur lintas dan titik transit saja," tutur Kasat Lantas Polres Jakarta Barat AKBP Ipung Purnomo.

    DINI PRAMITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.