Pembunuhan Siswi Madrasah, Ini Kronologinya

Reporter

Editor

Suseno TNR

TEMPO/Mahfoed Gembong

TEMPO.CO, Bogor - Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya menggelar prarekonstuksi pembunuhan Adinda Anggia Putri di hutan Perhutani, Petak 17 A, RPH Tenjo, Kampung Desa Pangaur, Jasinga, Bogor, Selasa, 24 November 2015. Dalam penyidikan ini polisi membawa tersangka, Rizal Anwar.

Pria 25 tahun itu masih memiliki ikatan keluarga dengan Adinda. Sebab Rizal menikah dengan bibi bocah malang tersebut. "Kami tangkap tersangka tadi pagi di Pandeglang, Banten," kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Krishna Murti. 

Saat diperiksa polisi, Rizal tidak membantah perbuatannya. Dia mengaku telah memperkosa dan membunuh Adinda pada 22 Oktober 2015.

Dalam prarekonstruksi, Rizal memperagakan 25 adegan saat memperkosa dan membunuh keponakannya itu. Dia mengajak Adinda dari rumahnya di Bendungan Hilir untuk pergi jalan-jalan. Mereka pergi menggunakan sepeda motor. Menurut Rizal, Adinda sempat bertanya. "Kita kamu ke mana? Kok jauh amat," katanya menirukan ucapan korban.

Pada pukul 20.00 WIB, ia tiba di lokasi hutan Perhutani, Tenjo. Di tempat sepi, dia menghentikan sepeda motor dan mengajak korban untuk berhubungan badan. Adinda menolak dengan alasan masih kecil dan sedang menstruasi. Rizal tidak mempedulikan penolakan itu. Dia mengancam korban. "Kalau kamu enggak mau, akan saya tinggal kamu di sini," ucap Rizal.

Ketakutan karena lokasi yang gelap dan berada di tengah hutan, Adinda pun terpaksa melayani nafsu bejat Rizal. "Terus kemudian saya baringkan korban di sini (di pinggir jalan)," ujarnya.

Setelah selesai memenuhi hasratnya, Rizal meminta Adinda untuk tidak bercerita tentang kejadian itu kepada siapa pun. Namun Adinda justru menolaknya. "Enggak tahu ya, lihat nanti saja," kata Rizal kembali menirukan ucapan Adinda. 

Mendengar jawaban itu, rasa takut Rizal muncul. Dia menjadi panik. Tanpa pikir panjang, dia mengambil batu sebesar kepal tangan orang dewasa. "Saya pukul pakai batu tiga kali. Di belakang kepala, di bagian atas, sama di muka," ujar Rizal. Adinda tewas seketika itu juga dengan tengkorak remuk.

Setelah membunuh Adinda, Rizal kemudian membuang batu untuk membunuh Adinda dan kemudian menyeret mayatnya ke dalam hutan, sekitar lima meter dari tempat pembunuhan. Lelaki itu kemudian membakar baju seragam Adinda untuk menghilangkan jejak. Selanjutnya dia pergi.

Polisi sudah mencurigai Rizal sejak proses pemeriksaan. Lelaki itu merasakan kecurigaan polisi. Dia ketakutan dan memilih kabur mengajak anak dan istrinya ke Pandeglang. Tepat 30 hari setelah pembunuhan itu terjadi, Rizal bisa ditangkap.

EGI ADYATAMA






Polisi Dalami Video Pembunuhan 4 Pekerja Jalan di Papua Barat

5 jam lalu

Polisi Dalami Video Pembunuhan 4 Pekerja Jalan di Papua Barat

Pembunuhan terhadap pekerja jalan transpenghubung Kabupaten Bintuni dan Maybrat itu terjadi pada Kamis kemarin.


Pejabat Desa Ungkap Keseharian Ayah Sejuta Anak: Marketing Perumahan

23 jam lalu

Pejabat Desa Ungkap Keseharian Ayah Sejuta Anak: Marketing Perumahan

Polisi menangkap Suhendra, pemilik Yayasan Ayah Sejuta Anak, atas dugaan tindak pidana perdagangan orang


Bharada E Siap Hadapi Sidang Kasus Pembunuhan Brigadir J, Sudah Konseling Psikolog dan Rohaniwan

1 hari lalu

Bharada E Siap Hadapi Sidang Kasus Pembunuhan Brigadir J, Sudah Konseling Psikolog dan Rohaniwan

Bharada E disebut dalam keadaan sehat dan didampingi psikolog serta rohaniwan. Bersiap hadapi sidang kasus pembunuhan Brigadir J.


BPBD Bogor Bacakan Hasil Investigasi Penyebab Pergeseran Tanah di Bojongkoneng

2 hari lalu

BPBD Bogor Bacakan Hasil Investigasi Penyebab Pergeseran Tanah di Bojongkoneng

BPBD Kabupaten Bogor menjelaskan penyebab pergeseran tanah di Desa Bojongkoneng karena rayapan tanah


Kabupaten Bogor Janji Dukung Pemenuhan Hak Anak

2 hari lalu

Kabupaten Bogor Janji Dukung Pemenuhan Hak Anak

Pemerintah Kabupaten Bogor janji untuk mendukung pemenuhan hak-hak anak.


Anggota TNI Tersangka Mutilasi 4 Warga Papua Diduga Punya Bisnis Gelap Penimbunan BBM

6 hari lalu

Anggota TNI Tersangka Mutilasi 4 Warga Papua Diduga Punya Bisnis Gelap Penimbunan BBM

Gudang yang menjadi lokasi perencanaan pembunuhan dan mutilasi 4 warga Papua diduga juga berfungsi sebagai lokasi penimbunan BBM jenis Solar.


Dana Karangan Bunga Kota Bekasi Mencapai Rp 1,1 Miliar, Paling Tinggi di Jabodetabek

7 hari lalu

Dana Karangan Bunga Kota Bekasi Mencapai Rp 1,1 Miliar, Paling Tinggi di Jabodetabek

Pemerintah Kota Bekasi menetapkan anggaran karangan bunga sebesar Rp 1,1 miliar dalam APBD tahun 2022.


Komnas HAM Duga Tersangka Mutilasi di Mimika Lakukan Aksinya Lebih Dari Sekali

9 hari lalu

Komnas HAM Duga Tersangka Mutilasi di Mimika Lakukan Aksinya Lebih Dari Sekali

Tim Komnas HAM telah melakukan pemeriksaan di lokasi kejadian. Tim juga mewawancarai para pelaku baik dari sipil maupun TNI.


Komnas HAM Sebut Pelaku Mutilasi di Mimika Terhubung ke Bisnis Solar

9 hari lalu

Komnas HAM Sebut Pelaku Mutilasi di Mimika Terhubung ke Bisnis Solar

Komnas HAM meminta para pelaku harus dihukum seberat-beratnya, termasuk pemecatan dari keanggotaan TNI.


Komnas HAM Duga Pelaku Mutilasi di Mimika Sempat Tunda Rencana Pembunuhan

9 hari lalu

Komnas HAM Duga Pelaku Mutilasi di Mimika Sempat Tunda Rencana Pembunuhan

Komisioner Komnas HAM mengatakan diskusi untuk merencanakan pembunuhan itu diduga telah dilakukan beberapa kali oleh pelaku.