37 Bukti Kasus Mirna: Jessica Cuma Akui 3, Polisi Tersudut?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tersangka kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso (tengah) dikawal petugas saat tiba di rutan wanita Pondok Bambu, Jakarta, 27 Mei 2016. Polda Metro Jaya menyatakan berkas perkara kasus kopi beracun yang menjerat tersangka Jessica Wongso akhirnya lengkap yaitu P21. Tempo/ Aditia Noviansyah

    Tersangka kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso (tengah) dikawal petugas saat tiba di rutan wanita Pondok Bambu, Jakarta, 27 Mei 2016. Polda Metro Jaya menyatakan berkas perkara kasus kopi beracun yang menjerat tersangka Jessica Wongso akhirnya lengkap yaitu P21. Tempo/ Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Tersangka kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin, Jessica Kumala Wongso, melalui pengacaranya, Yudi Wibowo, mempertanyakan 37 bukti baru yang diserahkan oleh Kepolisian Daerah Metro Jaya kepada Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat.

    Yudi mengatakan pihaknya hanya mengakui barang bukti yang disita dari Jessica oleh kepolisian. "Saya belum lihat (bukti tersebut), namun kami hanya mengakui tiga alat bukti yang disita dari klien saya,” kata Yudi kepada Tempo, Minggu, 29 Mei 2016.


    BACA JUGA
    Foto Akrab Ahok-Dian Sastro, Isteri Cemburu & Buka Luka Lama
    3 Pramugari Cantik Dilecehkan: Diraba hingga Nyaris Diperkosa

    Yudi mempertanyakan bukti lainnya karena ia menganggap bukti tersebut tidak berkaitan dengan kasus yang menjerat kliennya. Menurut Yudi, bukti yang dimiliki kepolisian tidak sah karena tidak disita dan tidak ada tanda terima dari tersangka.

    Yudi kembali mempersoalkan asal-muasal bukti yang dimiliki kepolisian. "Alat bukti itu disita dari mana? Dari tangan tersangka atau bukan. Kalau alat buktinya diberikan, itu sama saja kayak ilmu gatuk atau dicocok-cocokkan,” ucap Yudi.

    Selain itu, Yudi menegaskan, alat bukti yang tidak dilengkapi dengan surat penetapan dari pengadilan dianggap Yudi tidak resmi atau tidak sah. “Harus dibuatkan penetapan dari pengadilan. Itu namanya alat bukti yang sah,” tutur dia.

    BACA JUGA

    Foto Dramatis: Jatuh ke Kolam, Bocah Diseret Gorila, Lalu...
    Hubungan Ayu Ting Ting & Tarra Budiman: Ternyata Begini...

    Yudi mengakui bahwa pertanyaan-pertanyaan yang mengganjal soal alat bukti tersebut akan ia persoalkan dalam pengadilan nanti. Setidaknya, hanya tiga bukti yang diakui oleh pihaknya, yakni tisu, komputer, dan laptop.

    Juru bicara Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Awi Setiyono, mengatakan 37 barang bukti yang dibawa ke Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat merupakan bukti yang melengkapi pemberkasan penyidikan Jessica.

    "Penyidik mengumpulkan alat-alat bukti, dari keterangan ahli, surat-surat, kemudian bukti petunjuk. Semua dirangkai," kata Komisaris besar Awi di Markas Polda Metro Jaya, Jumat, 27 Mei 2016.

    Jessica resmi ditetapkan sebagai tersangka pada 29 Januari 2016. Jaksa penuntut umum dari Kejaksaan Tinggi Jakarta menyatakan berkas perkara Jessica lengkap atau P21. Jessica sudah diserahkan Kejaksaan Tinggi Jakarta, Jumat, 27 Mei 2016.

    LARISSA HUDA

    BACA JUGA

    GrinderJadi Bukti, Pengacara: Memang Jessica Pembuat Kopi?
    Ulama Kawakan Larang Umatnya Berselfie dengan Kucing


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.