Pengunggah Video Ahok, Buni Yani, Penuhi Panggilan Polda  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Buni Yani, pengunggah video dugaan kasus penistaan agama Ahok, bersama penasehat hukumnya tiba di gedung Reskrimsus Polda Metro Jaya, Jakarta, 18 November 2016. Ia juga sempat dipanggil untuk diperiksa sebelumnya, namun tidak hadir. TEMPO/Subekti

    Buni Yani, pengunggah video dugaan kasus penistaan agama Ahok, bersama penasehat hukumnya tiba di gedung Reskrimsus Polda Metro Jaya, Jakarta, 18 November 2016. Ia juga sempat dipanggil untuk diperiksa sebelumnya, namun tidak hadir. TEMPO/Subekti

    TEMPO.CO, Jakarta – Buni Yani mendatangi Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, hari ini, Rabu, 23 November 2016. Ia datang bersama kuasa hukumnya, Aldwin Rahadian.

    Kedatangannya kali ini bertujuan memenuhi panggilan penyidik berkaitan dengan laporan yang menyeretnya. “Kedatangan kami dalam rangka memenuhi panggilan Polda Metro terkait Pak Buni sebagai terlapor,” kata Aldwin di Polda Metro Jaya.

    Aldwin menuturkan pihaknya telah mempersiapkan sejumlah bukti untuk membela kliennya. Bukti yang dibawa, antara lain, adalah screenshot beberapa akun lain selain Buni yang juga mengunggah video berdurasi 30 detik itu.

    “Pak Buni Yani bukan pertama kali yang mengunggah (video). Di akun-akun lain sebelum Pak Buni juga ada, itu kita akan sampaikan ke penyidik,” kata dia.

    Baca: Kasus Ahok, Polda Metro Akan Periksa Buni Yani Hari Ini

    Menurut Aldwin, kliennya tidak layak dijadikan tersangka. Bahkan, ujar dia, kliennya tak layak diproses hukum.

    Selain menyiapkan bukti, Buni dan pengacaranya telah menyiapkan sejumlah saksi ahli. “Ada dari saksi ahli pidana, ahli IT, dan ahli bahasa, kami siapkan,” kata Buni.

    Baca: Bukti Video Ahok Asli, Bagaimana Nasib Kasus Buni Yani?

    Buni Yani dilaporkan oleh Komunitas Advokat Muda Ahok-Djarot (Kotak Adja) karena diduga melanggar Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Buni Yani diduga menyebarkan informasi menyesatkan secara sengaja dengan mengunggah video saat Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok berkunjung ke Kepulauan Seribu.

    Tak terima dengan hal itu, Buni didampingi Himpunan Advokat Muda Indonesia (HAMI) balik melaporkan Kotak Adja ke Polda Metro Jaya atas dugaan pencemaran nama baik. Buni Yani pun telah diperiksa sebagai saksi pelapor beberapa waktu lalu terkait dengan kasus laporannya ini.

    INGE KLARA

    Baca juga:
    Bikin Teduh, Pesan Sang Mama kepada Ahok Sebelum Dicecar Polisi
    Dahlan Iskan Dirawat di Rumah Sakit



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.