Kriminolog Curiga Pelaku Pembunuhan di Pulomas Disuruh Orang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rekaman CCTV yang memperlihatkan kawanan perampok beraksi di rumah Dodi Triyono di Pulomas, Jakarta Timur. ISTIMEWA

    Rekaman CCTV yang memperlihatkan kawanan perampok beraksi di rumah Dodi Triyono di Pulomas, Jakarta Timur. ISTIMEWA

    TEMPO.CO, Jakarta – Kriminolog dari Universitas Indonesia, Josias Simon, menilai tindak kejahatan di Pulomas, Jakarta Timur, bukan hanya perampokan, tapi juga terlihat ada unsur pembunuhan secara bersama-sama.

    Menurut Josias, pelaku menyekap para korban dan membunuh sebagian dari mereka secara pelan-pelan. Dia merasa ada yang aneh dari pembunuhan itu. Dilihat dari eksekutor, mereka tidak ada hubungan dengan pemilik rumah. “Di antara eksekutor, tidak ada hubungan langsung, pekerjaan atau keluarga,” katanya saat dihubungi Tempo, Kamis, 29 Desember 2016.

    Baca:
    Sopir Pembunuhan Sadistis Pulomas Ditangkap
    Ini Cara Polisi Lacak Jejak Pembunuh di Pulomas
    Pelaku Pembunuhan Sadistis Pulomas Sudah 6 Kali Merampok

    Josias curiga pelaku disuruh orang lain. “Pelaku dalam kasus ini, seperti orang yang hanya menuruti perintah. Memang gaya mereka pertama seperti perampokan, setelah masuk rumah kenapa jadi pembunuhan?” ujarnya.

    Josias juga mengatakan orang-orang bertanya-tanya siapa yang membuat pelaku bisa begitu hebat “melenggang” melewati pengamanan. “Apalagi bisa masuk begitu saja ke rumah itu,” ujarnya.

    Josias pun menduga kemungkinan ada yang memberi tahu pelaku tentang kondisi keamanan di rumah itu. Dia mengatakan, jika para pelaku hendak merampok, seharusnya mereka mengambil lebih banyak barang-barang berharga di rumah besar itu. “Tapi ini tidak, sehingga ada dugaan tidak hanya perampokan, tapi memang pembunuhan bersama-sama.

    Josias mengatakan ada kemungkinan orang itu mempunyai hubungan kerja, keluarga, utang-piutang, atau janji yang tidak ditepati.

    Perampokan dan pembunuhan terjadi di rumah milik Dodi Triyono di Jalan Pulomas Utara Nomor 7A, Kayu Putih, Selasa pagi, 27 Desember 2016. Dari rekaman kamera CCTV, tampak tiga pria memasuki rumah itu dan menyuruh para penghuninya masuk ke sebuah kamar mandi.

    Setelah semalaman berada di kamar mandi, enam orang di antaranya tewas, termasuk Dodi. Lima orang lainnya dilarikan ke rumah sakit.

    REZKI ALVIONITASARI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hal Penting di Rengasdengklok Sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945

    Satu hari sebelum teks Proklamasi dibacakan, ada peristiwa penting dalam sejarah Indonesia. Kejadian itu dikenal sebagai Peristiwa Rengasdengklok.