Tak Meniru Titanic, Nakhoda Zahro Express Dipersoalkan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapal Motor Zahro Express tujuan Jakarta-Pulau Tidung terbakar di perairan Pelabuhan Kaliadem Muara Angke, 1 Januari 2017. Kejadian ini menyebabkan satu orang meninggal dunia dan puluhan orang hilang. Foto/Istimewa

    Kapal Motor Zahro Express tujuan Jakarta-Pulau Tidung terbakar di perairan Pelabuhan Kaliadem Muara Angke, 1 Januari 2017. Kejadian ini menyebabkan satu orang meninggal dunia dan puluhan orang hilang. Foto/Istimewa

    TEMPO.CO, Jakarta - Moh. Nali, nakhoda kapal motor Zahro Express yang turun lebih dulu saat penumpang dalam kepanikan, menjadi sorotan Kementerian Perhubungan. Nali dikabarkan terjun ke laut lebih awal ketimbang mengurusi penumpang. Ia dianggap tidak mempedulikan penumpang yang kebingungan menyelamatkan diri saat kapal Zahro Express terbakar di perairan Tidung, Kepulauan Seribu, Minggu pagi, 1 Januari 2017.

    Menurut Direktur Jenderal Perhubungan Laut A. Tonny Budiono, Nali tidak layak disebut nakhoda. Menurut Tonny, kapten kapal seharusnya turun paling belakang, seperti kapten kapal Titanic. "Nanti kami akan cabut lisensinya dan dia tidak boleh berlayar," kata Tonny di kantornya, Jakarta, Minggu, 1 Januari. "Akan kami sidang kan siapa yang bersalah, siapa yang berbuat, itu juga yang akan mendapat hukuman."

    Baca: Kabur Duluan, Nasib Nakhoda Kapal Zahro Express Terancam

    Tonny menjelaskan, Nali tercatat mempunyai sertifikat pelaut. Sertifikat tersebut masih berlaku. "Informasi awal masih berlaku tapi ia tidak layak sebagai nakhoda. Sebagai nakhoda, kewajibannya adalah terjun paling akhir setelah penumpang selesai dievakuasi," ujar Tonny.

    Titanic tenggelam pada 15 April 1912 dinihari, menewaskan 1.517 penumpang dan awaknya. Penyebab karamnya Titanic dilaporkan karena menabrak gunung es di Greenland. Kapal pesiar berukuran besar tersebut patah dan tenggelam.

    Tragedi ini kemudian dibuatkan film berjudul Titanic. Kapten kapal itu diketahui bernama Edward John Smith, yang dalam film diperankan oleh Bernard Hill. Nakhoda Titanic digambarkan sosok yang tenang saat kapalnya dalam bahaya. 

    BACA: Korban Kapal Zahro Express Ditemukan Bertumpuk

    Edward John Smith yang mengetahui kapalnya bakal karam tidak panik apalagi berusaha menyelamatkan diri lebih dulu. Tindakannya digambarkan lebih mengutamakan penumpang untuk diselamatkan. Namun dalam berbagai kajian, penyebab kematian kapten Edward John Smith masih diperdebatkan sampai sekarang.

    KM Zahro Express terbakar di perairan Tidung, Kepulauan Seribu, Jakarta, Minggu pagi, 1 Januari. Hingga malam, jumlah penumpang yang meninggal 23 orang akibat mereka tertindih dan berdesakan keluar dari kapal. Sebagian dilaporkan masih hilang.

    REZKI ALVIONITASARI | ELIK S.

    Berita Terkait
    Lima Kapal Dikerahkan Cari Korban Hilang Kapal Zahro Expres
    Kemenhub: Zahro Express Sudah Memenuhi Standar Keselamatan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komentar Yasonna Laoly Soal Harun Masiku: Swear to God, Itu Error

    Yasonna Laoly membantah disebut sengaja menginformasikan bahwa Harun berada di luar negeri saat Wahyu Setiawan ditangkap. Bagaimana kata pejabat lain?