Gelar Haji dan Master Agama Pengganda Uang dari Tangerang Palsu

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi penggandaan uang. Shutterstock

    Ilustrasi penggandaan uang. Shutterstock

    TEMPO.CO, Jakarta - Polisi memastikan gelar Haji dan magister agama (M.Ag), pada kartu tanda penduduk Affandi Sangazi Idris, tersangka kasus dugaan penipuan dengan modus penggandaan uang adalah palsu. "Setelah dicek ternyata gelar Haji dan M.Ag yang bersangkutan palsu," kata Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polres Kota Tangerang Komisaris Gunarko kepada Tempo, Kamis 6 April 2017.

    Menurut Gunarko, tersangka juga mengakui jika ia belum pernah melakukan proses naik haji ke Tanah Suci, Mekkah. "Dia belum pernah menginjakkan kaki di Mekkah," katanya.

    Gunarko menduga tersangka sengaja menggunakan dua gelar itu di depan dan belakang namanya untuk mendapat kepercayaan dari jamaah pengajian jika ia memiliki kapasitas dalam memberikan pelajaran mengaji.

    Baca: Menipu Jamaah, Daun Pemberian Affandi Tak Kunjung Menjadi Uang

    Dari sisi materi pengajian, menurut Gunarko, kelompok pengajian yang terbentuk sejak November 2015 dan beranggotakan 130 orang itu sudah benar.

    Hanya saja, kata Gunarko, Affandi memanfaatkan pengajian itu untuk melakukan penipuan dengan modus penggandaan uang. Affandi meminta para jamaah menyetor sejumlah uang dan menggantinya dengan kardus  berisi daun kering. Nantinya, daun kering itu berubah menjadi uang. "Namun sampai saat ini janji tersangka tidak ada yang bisa dibuktikan," kata Gunarko.

    JONIANSYAH HARDJONO


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berjemur dan Dampak Positifnya Bagi Mata

    Mata merupakan jendela dunia. Penggunaan gawai yang berlebihan bisa berbahaya. Oleh karena itu kita harus merawatnya dengan memperhatikan banyak hal.