Masyarakat Gelar Aksi Mengutuk Teror Bom Kampung Melayu  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Masyarakat yang mengaku tergabung dalam Solidaritas Merah Putih (Solmet) dan Gerakan Relawan untuk Demokrasi, mendatangi lokasi serangan bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, 25 Mei 2017. Tempo/Egi Adyatama

    Masyarakat yang mengaku tergabung dalam Solidaritas Merah Putih (Solmet) dan Gerakan Relawan untuk Demokrasi, mendatangi lokasi serangan bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, 25 Mei 2017. Tempo/Egi Adyatama

    TEMPO.CO, Jakarta – Sekelompok masyarakat yang tergabung dalam Solidaritas Merah Putih (Solmet) dan Gerakan Relawan untuk Demokrasi menggelar aksi keprihatinan atas teror bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, Kamis malam, 25 Mei 2017. “Hentikan segala kekerasan dalam bentuk apa pun dengan dalih apa pun,” kata Joshua Napitupulu, koordinator aksi.

    Baca: Masih Ada Bercak Darah di Lokasi Teror Bom Kampung Melayu

    Aksi itu diikuti oleh belasan peserta. Mereka menaburkan bunga di sekitar lokasi ledakan bom. Terlihat juga karangan bunga ucapan belasungkawa di tempat itu.

    Sambil menyalakan lilin, peserta aksi membacakan doa dan dilanjutkan dengan menyanyikan lagu Gugur Bunga. Mereka berharap polisi bisa segera mengungkap dalang kasus ini dan menangkap orang-orang yang terlibat. “Kami mendorong TNI dan Polri, dan terutama Badan Intelijen Negara untuk mengungkap aktor intelektual di balik ini,” kata Joshua.

    Baca: Bom Kampung Melayu, Said Aqil: Jangan Ikut-ikutan Sebar Isu

    Serangan teror bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu meletus sekitar pukul 21.00 pada Rabu malam, 24 Mei 2017. Menurut saksi, ada dua ledakan di dua titik dekat toilet halte bus Transjakarta. Sebanyak 16 orang menjadi korban. Dari lima orang yang tewas, tiga orang merupakan polisi, sedangkan dua lainnya diduga pelaku. Sebelas korban yang luka dilarikan ke RS Premier untuk mendapat perawatan.

    EGI ADYATAMA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Akar Bajakah Tunggal, Ramuan Suku Dayak Diklaim Bisa Obati Kanker

    Tiga siswa SMAN 2 Palangka Raya melakukan penelitian yang menemukan khasiat akar bajakah tunggal. Dalam penelitian, senyawa bajakah bisa obati kanker.