Sindir Sandi Soal Tim Transisi, Djarot: Ini Pilgub, Bukan Pilpres  

Jum'at, 21 April 2017 | 15:16 WIB
Sindir Sandi Soal Tim Transisi, Djarot: Ini Pilgub, Bukan Pilpres  
Kedua Cawagub, Djarot Saiful Hidayat dan Sandiaga Uno saling berangkulan dalam debat Pilkada DKI Jakarta putaran kedua di Hotel Bidakara, Jakarta, 12 April 2017. Suasana hangat antara kedua paslon terasa dalam debat final ini. Tempo/Dian Triyuli Handoko

TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menyindir calon penggantinya, Sandiaga Uno, yang akan membentuk tim transisi. “Kalau mau bikin tim transisi silakan. Tapi ini pilgub, bukan pilpres,” kata Djarot kepada wartawan di Balai Kota, Jakarta, Jumat, 21 April 2017.

Djarot menambahkan, bila tim transisi yang dimaksudkan Sandi akan melibatkan pengurus provinsi (Pengprov), diskusi sebaiknya dilakukan di Balai Kota Jakarta. Apalagi jika pembahasan menyangkut APBD. “Apa pun keputusan pemprov, terkait DPRD,” kata dia.

Baca: Anies-Sandi Segera Bentuk Tim Transisi

Sebelumnya, Sandi mengatakan tim transisi ini akan berkantor di rumah Boy Sadikin di Jalan Borobudur, Menteng, Jakarta Pusat.

Djarot juga menjelaskan bahwa tim transisi dibutuhkan saat pemilihan presiden karena menyangkut pembentukan kabinet. “Transisi karena menyangkut kementerian,” tuturnya.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama juga mengatakan tidak perlu ada tim transisi. Pasalnya, gubernur tidak bisa asal mengganti pegawai negeri. Gubernur terpilih baru bisa mengganti pegawai negeri enam bulan setelah dilantik.

BENEDICTA ALVINTA




Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan