Kamis, 17 Agustus 2017

Miko Punya Alibi Kuat, Dugaan Menyerang Novel Baswedan Gugur

Jum'at, 19 Mei 2017 | 14:20 WIB
Novel Baswedan

Novel Baswedan.

TEMPO.CO, Jakarta -Polda Metro Jaya telah melepas Miko Panji Tirtayasa yang sebelumnya diduga sebagai orang yang menyerang penyidik senior Komisi Pemberatasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan. Alasannya, setelah diperiksa ternyata Miko memiliki alibi yang kuat. "Tidak ditemukan hubungan antara Miko ini dengan kasus Novel," kata juru bisacara Polda Metro Jaya Komisaris Besar Raden Prabowo Argo Yuwono, Jumat, 19 Mei 2017.

Argo mengatakan, ketika insiden penyerangan terjadi pada 11 April 2017, Miko berada di luar Jakarta. Alibi ini sudah diperiksa dan terbukti benar. Polisi juga memeriksa telepon genggam Miko untuk mencari jejak komunikasi. Hasilnya, tidak ada indikasi yang mengarah pada penyerangan Novel.

Miko ditangkap tiga hari lalu. Ia sempat dianggap sebagai potential suspect penyerangan terhadap Novel. Kecurigaan itu muncul karena Miko pernah membuat video yang dimuat di YouTube. Isinya, Miko mengaku mendapat tekanan dari Novel Baswedan saat menjadi saksi dalam kasus suap sengketa pilkada yang melibatkan Akil Mochtar.
|
Baca: Kasus Novel Baswedan, Polisi Butuh Waktu Lebih Lama  

Dalam video itu, Miko menyatakan dirinya dibayar KPK untuk menyebut Muhtar Ependy telah memberikan keterangan palsu. Muhtar Ependy telah divonis 5 tahun penjara karena tuduhan keterangan palsu tersebut. Belakangan, diketahui Miko adalah keponakan Muhtar.

Argo mengatakan hal itu membuat Miko menjadi potential suspect, karena memiliki motif. Namun dari hasil pemeriksaan ternyata dugaan itu tak terbukti.

Baca: Polisi Sebut 3 Terduga Pelaku Penyerang Novel KPK Beralibi Kuat

Selain Miko, polisi juga menciduk tiga orang lain. Mereka adalah Hasan, Muklis, dan AL. Mereka juga sempat menjadi potential suspect. Namun dari pemeriksaan lanjutan, ketiganya dibebaskan karena memiliki alibi yang kuat.

Dengan bebasnya Miko, Argo mengatakan polisi akan kembali melanjutkan penyelidikan kasus ini lewat metode deduktif. "Sekarang kami lakukan penyelidikan yang lain lagi. Yang ada potensi-potensi (memiliki motif) itu," kata Argo.

EGI ADYATAMA


Grafis

Asgardia, Negera Luar Angkasa Pertama, Segera Dibangun

Asgardia, Negera Luar Angkasa Pertama, Segera Dibangun

Sejak diumumkan pada Oktober tahun lalu, lebih dari 280 ribu orang mendaftar menjadi warga negara luar angkasa Asgardia. Proyek mimpi yang sarat kontroversi. Meski masih berupa konsep, Asgardia kini tengah menghimpun 100 ribu pendukung konstitusinya untuk mendaftarkan status negara itu ke Perserikatan Bangsa-Bangsa.