Jumat, 22 September 2017

Video Penculikan Siswi SD Hoax, Kepsek: Saya Sedih P Bersandiwara

Kamis, 14 September 2017 | 22:05 WIB
Ilustrasi. sciencephoto.com

Ilustrasi. sciencephoto.com.

TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Sekolah SD Tanjung Duren Selatan 01 Pagi Mulyadi mengatakan dia sangat sedih karena pengakuan siswinya yang nyaris menjadi korban penculikan ternyata hanya sandiwara.

“Saya sebagai kepala sekolah sangat sedih, kok bisa anak-anak ini membuat sandiwara sepandai itu,” ujar dia di Kepolisian Sektor Tanjung Duren, Jakarta Barat, pada Kamis, 14 September 2017.

Mulyadi menceritakan bahwa awalnya dia tidak mengetahui kejadian tersebut. Dia justru melihat videonya viral di media sosial. Sebagai kepala sekolah, Mulyadi merasa perlu untuk melindungi siswa-siswinya dari kekerasan. Kemudian dia melaporkan kejadian tersebut ke Satuan Pembinaan Masyarakat (Binmas) Polsek Tanjung Duren.

“Saya juga senang video itu tersebar luas agar orang tua lebih mengawasi anak-anaknya,” ujar dia.

Baca: Cerita Siswi SD yang Lolos dari Penculikan Dipastikan Hoax

Dia tidak tahu jika ternyata pengakuan P hanya sandiwara. Dia menyesalkan saat ini pihak sekolah langsung begitu saja percaya. “Saya mewakili pihak sekolah meminta maaf, harusnya kami tidak langsung percaya dan mengecek kembali kebenaran cerita siswa kami,” ujar dia.

Namun Mulyadi memastikan, setelah kejadian ini dia akan tetap melindungi P dan memberikan pembinaan seperti memanggil psikolog agar secara kejiwaan P tidak terganggu setelah peristiwa ini. “Besok KPAI rencananya juga akan datang ke sekolah,” ujar dia.

Sebelumnya, beredar video pengakuan P yang viral di media sosial. Dalam video itu P ditanya soal penculikan yang hampir menimpanya. Menurut P, peristiwa itu terjadi ketika dia dan kedua temannya hendak pergi les di rumah salah satu guru sekitar pukul 13.00 pada Senin, 11 September 2017. 

Baca: Polisi Gali Keterangan Siswi SD Tanjung Duren yang Nyaris Diculik

Sebelum pergi, mereka membeli jajanan cilok di depan sekolahnya. Di lokasi tersebut, P tiba-tiba dibekap oleh orang tidak dikenal. Orang tersebut berdiri di sebelah mobil berwarna hitam. P kemudian menggigit tangan pelaku penculikan dan lari bersama teman-temannya. P juga mengaku melihat ada dua anak kecil dalam mobil tersebut dengan kondisi mulut dilakban. 

DEWI NURITA


Selengkapnya
Grafis

Libur Nasional 2018 dan Waktu Cuti yang Cocok Kita Ambil

Libur Nasional 2018 dan Waktu Cuti yang Cocok Kita Ambil

Tempat-tempat yang patut dikunjungi saat libur nasional tahun 2018, tamasya semakin asyik bila kita memperpanjang waktu istirahat dengan mengambil cuti.