Curah Hujan Banjir 25 Februari Masih Kalah dari Tahun Baru

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah warga berjalan di dekat mobil yang rusak pascabanjir di Perumahan Pondok Gede Permai Bekasi, Jawa Barat, Kamis 2 Januari 2020. Banjir yang telah menggenangi rumah warga selama dua hari tersebut terjadi akibat luapan Kali Bekasi. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah

    Sejumlah warga berjalan di dekat mobil yang rusak pascabanjir di Perumahan Pondok Gede Permai Bekasi, Jawa Barat, Kamis 2 Januari 2020. Banjir yang telah menggenangi rumah warga selama dua hari tersebut terjadi akibat luapan Kali Bekasi. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah

    TEMPO.CO, Jakarta -Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memperkirakan curah hujan penyebab banjir Jabodetabek 1 Januari 2020, akan tetap menjadi yang tertinggi hingga akhir musim hujan.

    "Curah hujan tertinggi saat terjadi banjir Jabodetabek, Rabu 25 Februari lalu, hanya 278 milimeter, sedangkan curah hujan tertinggi pada 1 Januari 2020 mencapai 337 milimeter," Kepala Pusat Meteorologi Publik Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) A. Fachri Radjab di Jakarta, Rabu 26 Februari 2020.

    Namun hingga saat ini masih ada peluang besar terjadi hujan lebat hingga sangat lebat di Jabodetabek dan Pulau Jawa. Sehingga ancaman banjir datang lagi masih berpeluang terjadi hingga musim hujan berakhir yang diperkirakan pada akhir April 2020.

    "Saat ini, seluruh wilayah Indonesia sudah masuk musim penghujan. Untuk Jabodetabek dan Pulau Jawa pada umumnya, saat ini sedang puncak musim hujan," katanya.

    Fachri mengatakan curah hujan yang tinggi di Indonesia, terutama di wilayah Pulau Jawa, bukan hanya disebabkan karena musim hujan, melainkan juga faktor siklon tropis Ferdinand.

    Akan tetatpi siklon tropis Ferdinand tidak akan mendekati Indonesia karena sifat siklon tropis yang bergerak menjauhi garis katulistiwa, kata Fachri.

    "Jadi kalau ada yang mengatakan siklon tropis Ferdinand akan masuk ke Indonesia itu tidak benar. Yang terjadi di Indonesia saat ini hanya dampak tidak langsungnya saja," kata dia.

    Ia mengatakan siklon tropis memiliki periode hidup paling lama hanya dua minggu. Siklon tropis Ferdinand muncul pada Senin 24 Februari pukul 07.00 di perairan barat Australia dan bergerak ke barat daya dan diperkirakan akan punah pada Kamis 27 Februari pukul 19.00.

    Meskipun tidak akan masuk Indonesia, pergerakan siklon tropis Ferdinand membawa dampak tidak langsung ke Indonesia, yaitu menyebabkan daerah pertemuan angin. "Daerah pertemuan angin itu menyebabkan penumpukan awan yang berdampak pada peningkatan curah hujan di Indonesia," tuturnya.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wabah Virus Corona Datang, 13.430 Narapidana Melenggang

    Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memutuskan pembebasan sejumlah narapidana dan anak demi mengurangi penyebaran virus corona di penjara