Bangunan Ambruk dan Hanyut Saat Banjir, Tersisa Gentengnya Saja

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga berusaha menyelamatkan barang yang dapat diselamatkan saat bencana banjir kembali menerjang pemukiman penduduk di Kampung Baru I, Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Selasa, 25 Februari 2020. Hujan dengan insensitas cukup tinggi yang mengguyur mengakibatkan banjir di sejumlah wilayah DKI Jakarta. TEMPO/Imam Sukamto

    Warga berusaha menyelamatkan barang yang dapat diselamatkan saat bencana banjir kembali menerjang pemukiman penduduk di Kampung Baru I, Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Selasa, 25 Februari 2020. Hujan dengan insensitas cukup tinggi yang mengguyur mengakibatkan banjir di sejumlah wilayah DKI Jakarta. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Sedikitnya lima bangunan ambruk dan hanyut di RW 04 Kelurahan Cipinang Melayu di Jakarta Timur saat banjir akibat Kali Sunter meluap, Selasa 25 Februari 2020.

    "Rumah milik tetangga saya bernama Mujianto hanyut terbawa sungai. Yang hanyut sebagian saja karena di kolongnya banyak nyimpen bambu," kata tetangga Mujianto, Marsin, 62, di Jakarta, Kamis siang.

    Rumah yang beralamat di RT 01 RW 04 Cipinang Melayu itu hilang separuhnya akibat terbawa arus Kali Sunter dan hanya menyisakan puing genteng rumah.

    Sementara pemiliknya masih diungsikan di Masjid Raya Universitas Borobudur, Jakarta Timur.

    Luapan Kali Sunter yang dilaporkan merendam rumah penduduk di Cipinang Melayu hingga setinggi 2 meter juga mengakibatkan tembok di tiga unit rumah ambruk akibat terjangan arus.

    Salah satunya adalah tembok kamar di rumah milik D Susanto, 63, yang beralamat di RT02 RW04 berukuran 3x3eter persegi. "Kalau dihitung kerugian tembok yang ambruk paling sekitar Rp600 ribu di luar ongkos pembuatan," kata Susanto.

    Rumah tersebut berdiri tepat di bantaran Kali Sunter yang hanya dipisahkan oleh jalan setapak selebar 2 meter. Dua unit bangunan di seberang sungai pun hancur diterjang luapan sungai.

    Ketua RW 04 Irwan Kurniadi mengatakan, banjir juga membuat tembok pembatas lahan Universitas Borobudur di Jalan Haji Nurul Iman ambruk. "Ambruknya kemarin, sekira pukul 05.00 WIB pas banjir, tapi enggak ada korban. Ini tembok pembatas aset lahan Universitas Borobudur," katanya.

    Padahal tembok tersebut baru saja diperbaiki karena saat banjir tanggal 1 Januari 2020 lalu juga ambruk diterjang arus. Tembok dengan tinggi sekitar 1,5 dan panjang 50 meter ambruk dan puingnya menghalangi akses Jalan Haji Nurul Iman. 

    Peristiwa bangunan ambruk dan hanyut akibat banjir Cipinang tersebut telah didata oleh aparatur kelurahan setempat untuk dilakukan penanganan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wabah Virus Corona Datang, 13.430 Narapidana Melenggang

    Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly memutuskan pembebasan sejumlah narapidana dan anak demi mengurangi penyebaran virus corona di penjara