Korban dalam Video Viral Brimob Brutal: Andri Bibir Atau Markus?

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tersangka kerusuhan 22 Mei yang ditangkap di Masjid Al Huda, Tanah Abang, Jakarta Pusat di Kementerian Koordinator Politik Hukum dan Keamanan, Jakarta, Sabtu, 25 Mei 2019. TEMPO/M Rosseno Aji

    Tersangka kerusuhan 22 Mei yang ditangkap di Masjid Al Huda, Tanah Abang, Jakarta Pusat di Kementerian Koordinator Politik Hukum dan Keamanan, Jakarta, Sabtu, 25 Mei 2019. TEMPO/M Rosseno Aji

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah video penyisiran sejumlah anggota Brimob usai kerusuhan 22 Mei viral di media sosial. Video merekam pengeroyokan brutal, karena dipukuli dan ditendang ketika sudah tak berdaya, terhadap seorang pemuda yang diduga bagian dari massa perusuh pada Kamis 23 Mei 2019. Lokasinya, area parkir dekat Masjid Al Huda, Kampung Bali--sebuah perkampungan di balik Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, tak jauh dari Kantor Bawaslu.

    Baca:
    Kisah dari Video Viral Brimob Brutal: Iyo Belum Kembali

    Polisi belakangan menunjukkan kalau pemuda tersebut adalah Andri Bibir, 31 tahun. Dia disangka memberikan batu-batu kepada massa perusuh pada Kamis dinihari, juga membantu memberikan air untuk menghindari serangan gas air mata aparat. Andri yang dikenal teman-temannya sebagai Andre atau Bibir diyakinkan tidak tewas, dan kini berada dalam tahanan bersama sembilan tersangka lainnya yang ditangkap hasil penyisiran pada waktu yang sama.

    Sejumlah kesaksian bermunculan usai video tersebut viral. Di antaranya adalah yang disampaikan I, seorang warga setempat. Dia meragukan kalau pria korban pengeroyokan disangka massa perusuh itu adalah Andri Bibir. “Saya yakin yang digebuki itu Markus, bukan Andre,” katanya kepada Tempo, Sabtu 25 Mei 2019.

    Baca:
    Tidak Tewas, Korban Pengeroyokan Brimob Kini di Tahanan Polda

    Dia menuturkan, anggota Brimob memang menangkap empat orang dari belakang area parkir itu. Dari keempat orang itu yang dikenalnya adalah Markus, Andre, dan Lubis. Ketiganya disebut sebagai pemuda yang sering nongkrong di depan lahan parkir di dekat Masjid Al Huda sebagai juru parkir liar. Keterangan yang didapat Tempo dari warga lainnya, satu sisanya adalah Jurianto, supervisor di area parkir.

    Hasil foto Tempo di lokasi (kiri) dengan tangkapan layar dari video viral yang beredar (kanan) pada detik ke 00:32 dan 00:39 menunjukkan beberapa kesamaan:

    Keraguan bukan Andri Bibir tapi Markus sejalan dengan kesaksian lain yang didapat Tempo bahwa korban yang sempat diseret aparat--seperti tampak dalam video viral--adalah Markus. Pemuda 30 tahun itu diseret dari area Masjid Al Huda hingga ke lokasi palang pintu masuk parkir.

    "Kepalanya kepentok di situ (tiang di pintu masuk lahan parkir)," kata saksi. Di tiang itu, Tempo masih mendapati bercak merah diduga darah pada Jumat 24 Mei.

    Baca:
    Dari Lokasi Video Viral Brimob Brutal: Semua Mendengar Tapi ..

    Seorang saksi lain mengaku ikut ditangkap namun berhasil melepaskan diri mengungkap sempat berada dalam satu mobil aparat bersama Markus, Lubis, Andre dan Jurianto. Dia mengungkap keempat rekannya itu masih hidup, tapi Markus yang dilihatnya paling parah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Google Doodle, Memperingati Chrisye Pelantun Lilin-Lilin Kecil

    Jika Anda sempat membuka mesin pencari Google pada 16 September 2019, di halaman utama muncul gambar seorang pria memetik gitar. Pria itu Chrisye.