Sidang MK Kedua, Polisi Dilarang Menggunakan Senjata Api

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Akses masuk ke gedung Mahkamah Konstitusi di Jalan Medan Merdeka Barat ditutup dengan tameng polisi, barrier beton dan kawat berduri, Selasa, 18 Juni 2019. Tempo/M Yusuf Manurung

    Akses masuk ke gedung Mahkamah Konstitusi di Jalan Medan Merdeka Barat ditutup dengan tameng polisi, barrier beton dan kawat berduri, Selasa, 18 Juni 2019. Tempo/M Yusuf Manurung

    TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Pengamanan Objek Vital Polda Metro Jaya Komisaris Besar FX Surya Kumara mengatakan personel yang bertugas dalam pengamanan sidang MK kedua gugatan pilpres 2019 tidak dibekali dengan senjata api. Hal itu dilakukan atas penekanan dari pimpinan polisi.

    "Seluruh personel dilarang menggunakan senpi," kata Surya di sekitar Patung Kuda Arjuna Wiwaha, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa, 18 Juni 2019.

    Baca: Lanjutan Sidang MK, Polisi Tutup Jalan Lagi Mulai Malam Ini

    Surya mengatakan kepolisian juga memaksimalkan titik pengamanan pada sidang lanjutan gugatan pilpres itu. Menurut dia, masih banyak pintu kosong yang tidak terjaga. Namun, ia tidak menyebutkan pintu mana saja yang dimaksud.

    Polda Metro Jaya menurunkan sekitar 10 ribu personel yang disebar dalam tiga ring pengamanan. Menurut Surya, personel yang diperbolehkan masuk MK hanya yang sudah ditugaskan di pos itu saja. "Yang tidak perlu tidak usah ke dalam," kata dia.

    Baca: PA 212 Akan Aksi di MK, BPN Kembali Ingatkan Pesan Prabowo

    Pantauan Tempo di lokasi, akses ke gedung MK dari Jalan Medan Merdeka ditutup dengan barrier beton, kawat besi dan tameng polisi. Sejumlah aparat kepolisian anti huru hara berjaga di badan jalan menuju MK. Aparat TNI juga berada di lokasi yang sama.

    Tidak seperti sidang MK pertama, belum ada kelompok massa untuk berunjuk rasa di sekitar gedung MK. Pada sidang pertama yang digelar 14 Juni lalu, massa dari Gerakan Nasional Kedaulatan Rakyat (GNKR) melakukan aksi yang mereka sebut sebagai dukungan terhadap MK agar bekerja secara profesional tanpa intervensi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dampak Screen Time pada Anak dan Cara Mengontrol

    Sekitar 87 persen anak-anak berada di depan layar digital melebihi durasi screen time yang dianjurkan.