Bongkar Anggaran Janggal, Begini Kiprah Eks Staf Ahok Ima Mahdiah

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota DPRD DKI Jakarta, Ima Mahdiah. instagram.com/ima.mahdiah

    Anggota DPRD DKI Jakarta, Ima Mahdiah. instagram.com/ima.mahdiah

    TEMPO.CO, Jakarta - Nama Ima Mahdiah saat ini tengah marak diperbincangkan di masyarakat. Politikus asal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) ini menjadi perbincangan setelah aksinya membeberkan sejumlah anggaran janggal dalam rancangan APBD DKI 2020.

    Lalu, siapa sosok sebenarnya Ima Mahdiah? Berikut ini adalah profil singkatnya.

    - Mantan Murid Wali Kota Bogor Bima Arya

    Sewaktu menempuh jenjang pendidikan sarjananya di Hubungan Internasional Universitas Paramadina, Ima diajar oleh Bima Arya, yang saat ini menjadi Wali Kota Bogor. Saat itu, Ima yang baru duduk di semester 1, mendapat tugas di mata kuliah Politik Indonesia untuk mengikuti keseharian anggota DPR.

    Tanpa disangka, tugas kuliah tahun 2010 itu yang membawa wanita berdarah Betawi itu berkenalan dengan Basuki Tjahja Purnama atau Ahok. Saat itu, belum banyak masyarakat yang mengetahui kiprah politik putra Belitung Timur itu, sebab Ahok masih menjabat sebagai Anggota Komisi Pemerintahan DPR RI dari Fraksi Golkar

    - Menjadi Staf Ahok

    Setelah mengirimkan surat permohonan dan pesan singkat kepada Ahok untuk mengikuti kesehariannya, Ima dan teman satu kelompoknya segera mendapat respon dari Ahok. Dalam sebuah pesan singkat, Ahok menyetujui permohonan gadis kelahiran 22 Juni 1991 itu.

    Sekitar satu tahun, Ima dan temannya mengikuti keseharian Ahok dalam berpolitik. Hingga pada 2011, Ahok berencana maju dalam Pilkada DKI 2012 dan mengajak Ima menjadi salah satu tim suksesnya.

    Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Ima Mahdiah. instagram.com/ima.mahdiah

    Saat itu, Ima mengumpulkan banyak foto kopi KTP agar Ahok bisa maju dalam Pilkada DKI melalui jalur independen. Namun, rencana tersebut rupanya berubah sebab Ahok bergabung bersama Joko Widodo atau Jokowi.

    Hingga saat Ahok dan Jokowi terpilih, Ima diminta kembali menjadi salah satu stafnya. Hubungan kerja mereka terus berlangsung hingga Ahok naik jabatan menjadi Gubernur DKI Jakarta dan lengser pada 2017.

    - Tetap Setia Meski Ahok Dipenjara

    Kesetiaan Ima terhadap bosnya mulai teruji saat Ahok masuk penjara karena tersandung kasus penistaan agama. Saat Ahok di dalam jeruji besi, Ima tetap berkarya dan rajin mengunjungi Ahok di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok.

    Hingga pada 16 Agustus 2018, bersama putra Ahok, Sean Nicholas dan Tim BTP, Ima meluncurkan sebuah buku berjudul Kebijakan Ahok. Buku tersebut berisi kumpulan kebijakan Ahok saat menjadi gubernur dan ditulis oleh Ima serta tim.

    "Dengan buku ini, Pak Ahok ingin semua orang baik kepala daerah, calon anggota dewan, dan orang awam yang mau tau apa saja kebijakan Ahok," kata Ima.

    - Terpilih menjadi anggota DPRD DKI Jakarta 2019 - 2024

    Pada pemilihan legislatif 2019, Ima memutuskan maju dalam kontestasi politik tersebut. Berbekal pengalamannya terjun di dunia politik bersama Ahok, Ima memberanikan diri mendaftar sebagai caleg di DPRD DKI Jakarta.

    Hingga akhirnya ia terpilih dan dilantik pada Agustus 2019. Setelah menjadi anggota Dewan, Ima mengaku akan menerapkan nilai-nilai yang pernah Ahok ajarkan.

    Hal itu terlihat saat mulai menjabat, Ima menolak pengadaan pin emas untuk anggota dewan. Ia menjual pin tersebut dan uangnya disumbangkan untuk masyarakat.

    Yang paling terbaru, Ima baru saja membongkar 27 kejanggalan dalam Rancangan Kebijakan Umum Anggaran dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) 2020. Nilai anggaran janggal tersebut mulai dari belasan hingga ratusan miliar dan diusulkan seluruhnya oleh Dinas Pendidikan DKI Jakarta. “Temuan ini sumbernya di dokumen yang sudah direvisi dan terbaru. Yang total anggarannya Rp 89 triliun,” kata Ima.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aturan Skuter Listrik Pasca Insiden GrabWheels Belum Ada Rujukan

    Pemerintah Provinsi DKI berencana mengeluarkan aturan soal skuter listrik setelah insiden dua pengguna layanan GrabWheels tewas tertabrak.