Banjir Periuk, Wali Kota Tangerang Minta BBWSCC Keruk Cirarab

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Banjir merendam Kecamatan Periuk Kota Tangerang Sabtu 1 Februari 2020. Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah di lokasi banjir  memerintahkan petugas PUPR menyedot air dengan pompa mobile . Foto istimewa

    Banjir merendam Kecamatan Periuk Kota Tangerang Sabtu 1 Februari 2020. Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah di lokasi banjir memerintahkan petugas PUPR menyedot air dengan pompa mobile . Foto istimewa

    TEMPO.CO, Tangearng -Terkait banjir Periuk belum surut total, Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah meminta Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Ciliwung Cisadane atau BBWSCC agar Sungai Cirarab yang melintas di wilayah Kecamatan Periuk dapat segera dinormalisasi.

    "Kami sebelumnya sudah ajukan rencana normalisasi sungai. Sekarang usulan itu kami sampaikan kembali," kata Arief Kamis, 6 Februari 2020 menyusul peristiwa banjir Periuk.

    Arief mengatakan pengajuan tersebut bukan tanpa alasan mengingat kapasitas Sungai Cirarab kurang memadai saat menerima kiriman air dari hulu. Sehingga membutuhkan penanganan lebih lanjut.

    "Sungai Cirarab tidak dapat menampung air sehingga air melimpas masuk ke rumah-rumahan penduduk,"kata Arief.

    Kondisi rumah warga yang terendam banjir di Periuk Damai, Kota Tangerang, Banten, Senin, 3 Februari 2020. Banjir ini terdari sejak Sabtu (1/2) lalu. ANTARA/Achmad Irfan

    Pemkot kata Arief menunjukkan adanya turap yang sudah dibangun sepanjang Kecamatan Periuk. Tapi apa daya banjir besar merendam pemukiman hingga 2,5 meter.

    Camat Periuk Sumardi mengungkapkan kenapa air banjir di Periuk lambat surut. Hal itu karena pemukiman penduduk lebih rendah satu meter ketimbang Sungai Ledug.

    Sungai Ledug dan Situ Bulakan kata Sumardi berada di Periuk dan jaraknya berdekatan. Semua sungai mengalir ke Sungai Sarakan, termasuk Situ Bulakan Ledug dan Sungai Cirarab.

    Wali Kota Arief pun mengatakan sebagai langkah cepat akan bersurat ke Provinsi Banten untuk pengerukan Situ Bulakan dan penertiban bangunan liar di sekitar Situ tersebut.

    Kepala Bidang Operasi dan Pemeliharaan BBWS Ciliwung Cisadane Wijayanto mengatakan pihaknya sudah meninjau kondisi Sungai Cirarab.

    "Kami telah melakukan pengecekan sungai dan uji coba kecepatan arus, ternyata memang ada penurunan kecepatan dibanding di wilayah hulu,"ujar Wijayanto.

    Wijayanto mengatakan kecepatan aliran Sungai Cirarab dihitung dengan menggunakan cara yang sederhana, sungai diukur sepanjang 29 meter, lalu sebuah kayu diapungkan (-mengikuti aliran sungai) ke titik yang ditentukan. Terhitung waktu (-kayu yang diapungkan ke titik yang ditentukan) selama 49 detik.

    Dari hitungan tersebut kata Wijayanto ada perlambatan sekitar 0,5 meter/detik.

    "Lambatnya waktu itu akibat terhalang jembatan di Kotabumi, sehingga perlu dilakukan normalisasi,"kata Wijayanto. Maka itu BBWSCC segera menindaklanjuti program yang diajukan oleh Pemkot Tangerang terkait normalisasi sungai.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Polemik Aturan Ketenagakerjaan Dalam RUU Cipta Kerja

    Perubahan aturan ketenagakerjaan menurut pemerintah harus dilakukan agar mengundang investasi.