DPC Gerindra Minta Anies Baswedan Mundur, Pemuda Muhammadiyah: Gagal Memahami

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Unggahan foto saat Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kembali bekerja bersama Wakil Gubernur Ahmad Riza Patria di Instagram, 4 Januari 2021. Anies kembali bekerja setelah pulih dari Covid-19. Instagram/Anies Baswedan

    Unggahan foto saat Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kembali bekerja bersama Wakil Gubernur Ahmad Riza Patria di Instagram, 4 Januari 2021. Anies kembali bekerja setelah pulih dari Covid-19. Instagram/Anies Baswedan

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemuda Muhammadiyah angkat bicara soal pernyataan Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Gerindra Jakarta Timur Ali Lubis yang minta Anies Baswedan mundur. Pemuda Muhammadiyah menilai pernyataan Ali Lubis itu sebagai pelanggaran etika politik.

    Adapun alasan Ali mengeluarkan pernyataan itu sebagai kritik penanganan Covid-19 di DKI Jakarta oleh Anies. 

    "Ini menunjukkan bahwa saudara Ali Lubis gagal memahami politik relasi yang beretika dan beradab, dikarenakan Gerindra adalah partai pengusung utama Anies Baswedan-Sandiaga Uno pada Pilkada DKI Jakarta 2017," ujar Ketua Bidang Hikmah dan Hubungan Antar Lembaga Pimpinan Wilayah Pemuda Muhammadiyah DKI Jakarta Ristan Alfino dalam keterangan tertulis, Ahad, 24 Januari 2021. 

    Ristan mengatakan sebagai ketua DPC Gerindra Jakarta Timur, Ali Lubis seharusnya memiliki kedekatan dan komunikasi yang mudah dengan Anies. Jalur personal ini seharusnya dioptimalkan oleh Ali untuk menyampaikan saran dan kritik tentang penanganan Covid-19. 

    Apa lagi saat ini jabatan Wakil Gubernur DKI Jakarta ditempati oleh Ketua DPD Gerindra DKI Jakarta Ahmad Riza Patria. Selama menjabat, Wagub DKI Riza Patria turut mendampingi Anies dalam penanganan Covid-19.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perkiraan Ukuran Tubuh Megalodon, Pemangsa Zaman Purba

    Setelah berbagai macam penelitian yang dilakukan para ahli, akhirnya mereka bisa menyimpulkan perkiraan ukuran tubuh Megalodon, sang hiu purba.