Kota Bogor Jadi Zona Oranye, Bima Arya Ingatkan Aktivitas Warga ke Luar Kota

Reporter:
Editor:

Martha Warta Silaban

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kedua kiri) bersama Wali Kota Bogor Bima Arya (kanan), Direktur Utama PT KAI (Persero) Didiek Hartantyo (kedua kanan) dan Direktur Keuangan Rivan A Purwantono (kedua kiri) berbincang saat meninjau Stasiun Bogor di Jawa Barat, Senin, 15 Juni 2020. ANTARA

    Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kedua kiri) bersama Wali Kota Bogor Bima Arya (kanan), Direktur Utama PT KAI (Persero) Didiek Hartantyo (kedua kanan) dan Direktur Keuangan Rivan A Purwantono (kedua kiri) berbincang saat meninjau Stasiun Bogor di Jawa Barat, Senin, 15 Juni 2020. ANTARA

    TEMPO.CO, Bogor- Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mengingatkan warganya untuk lebih disiplin lagi dalam menerapkan protokol kesehatan karena tingkat kewaspadaan terhadap Covid-19 di Kota Bogor, Jawa Barat meningkat lagi dari level rendah atau zona kuning menjadi level sedang atau zona oranye.

    "Hasil evaluasi terbaru dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat, menyimpulkan tingkat kewaspadaan terhadap Covid-19 lagi menjadi oranye atau level sedang," kata Bima Arya Sugiarto, di Kota Bogor, Jumat, 8 Agustus 2020.

    Menurut Bima Arya, naiknya tingkat kewaspadaan terhadap Covid-19 di Kota Bogor karena dalam tiga pekan terakhir ada tren peningkatan kasus positif Covid-19. "Tren peningkatannya kasus positif ini penularannya lebih banyak dari 'imported case' atau aktivitas warga Kota Bogor yang bepergian ke luar kota," katanya.

    Dari seluruh kasus positif Covid-19 di Kota Bogor, menurut dia, sekitar 34 persen di antaranya tertular karena faktor "imported case". Berdasarkan data update harian Covid-19 di Dinas Kesehatan Kota Bogor, kasus positif Covid-19 samoai umat hari ini tercatat 326 kasus.

    Bima Arya juga mengingatkan, warga Kota Bogor agar berhati-hati pada warga yang akan bepergian ke luar atau baru kembali dari luar kota. "Hati-hati jika ke luar kota dan hati-hati jika baru pulang dari luar kota," katanya.

    Bima juga mengingatkan agar berhati-hati kepada orang yang aktif, yakni orang yang aktivitas di luar rumah sangat tinggi, karena bertemu dengan banyak orang orang di banyak tempat. "Saya ini termasuk orang yang aktif. Karena itu, kalau sedang di rumah saya sering mandi. Saya bisa mandi sampai lima kali dalam sehari," katanya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Hati-hati, Ada 5 Tempat Rawan Penularan Virus Corona di Kantor

    Penelitian mengumpulkan daftar lima titik risiko penyebaran Covid-19 di kantor. Sejumlah titik penularan virus corona sering kita abaikan.