Pengacara Terdakwa Pencurian Ikan Arwana Sesalkan Penyataan Irfan Hakim

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Irfan Hakim melaporkan pencurian dan penggelapan ikan hias arwana milik sahabatnya di penangkaran ikan Arwana di Pajeleran, Cibinong, Kabupaten Bogor ke polisi, Selasa, 27 Juli 2021. TEMPO/M.A MURTADHO

    Irfan Hakim melaporkan pencurian dan penggelapan ikan hias arwana milik sahabatnya di penangkaran ikan Arwana di Pajeleran, Cibinong, Kabupaten Bogor ke polisi, Selasa, 27 Juli 2021. TEMPO/M.A MURTADHO

    TEMPO.CO, Bogor - Kuasa hukum ES, terdakwa kasus pencurian ikan arwana di Bogor, menyesalkan pernyataan Irfan Hakim dalam kasus yang kini disidangkan di Pengadilan Negeri Cibinong itu. Pengacara bernama Herman itu menyebut pernyataan Irfan Hakim saat konperensi pers di Polres Bogor pada 27 Juli lalu berdampak pada proses hukum kliennya yang tidak mengetahui apa-apa.

    "Ini kan ranahnya hukum, konferensi pers juga ranahnya polisi. Ingat ranahnya polisi, bukan ranah selebriti. Jadi kami pertanyakan kapasitas saudara Irfan Hakim saat konferensi pers itu, seakan-akan dia penegak hukum dan men-judge kliennya saya bersalah dan harus dihukum," kata Herman kepada Tempo di Pengadilan Cibinong, Senin 25 Oktober 2021.

    Menurut Herman, kliennya tidak bisa disebut penadah dalam kasus pencurian ikan arwana super red di Pajeleran, Cibinong. Sebab, ES melakukan transaksi jual beli ikan dengan pelaku pencurian berinisial UG secara terbuka dan terang benderang. Artinya tidak ada jual beli gelap sebagaimana biasanya penadah dalam jual beli barang curian.

    "Klien saya terbuka, bahkan kliennya saya berkali-kali bertanya asal usul ikan Arwana yang dijual kepadanya," kata Herman.

    Kepada ES, UG mengatakan ikan tersebut adalah ikan yang telah disortir dan masuk dalam kategori reject. "Makanya alasan pelaku diterima oleh klien saya dan membelinya. Jadi kalau dikatakan penadah, definisinya seperti apa. Ini Irfan Hakim harus menjelaskan ini ke publik," kata Herman.

    Herman mengatakan akan menunggu klarifikasi dan penjelasan Irfan Hakim perihal pernyataannya tentang pencurian ikan arwana dan penadahnya. Herman mengatakan kliennya dirugikan oleh pernyataan Irfan Hakim itu.

    "Yang parahnya lagi, selain itu dimuat oleh media mainstream, Irfan Hakim juga kan membuat vlog yang di-mention ke Pak Jokowi sebagai Presiden RI. Nah motifnya apa ini, kok bantu teman yang kesusahan dibuat konten. Sampe nangis segala lagi," kata Herman.

    Sebelumnya, pada Selasa 27 Juli 2021, Irfan Hakim mendampingi sahabatnya di Polres Bogor saat kepolisian menggelar konferensi pers pengungkapan pencurian ikan Arwana dengan nilai kerugian yang diklaim hingga Rp 24 miliar. Saat itu, Irfan sangat emosi karena sahabatnya menjadi korban pencurian ikan oleh pegawainya.

    M.A MURTADHO

    Baca juga: Cerita Irfan Hakim Soal Pembudi Daya Arwana Super Red Kena Penipuan Rp 24 Miliar


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Prosedur dan Syarat Perjalanan selama PPKM Level 3 Nataru

    Pemerintah mengeluarkan syarat dan prosedur perjalanan selama PPKM saat Natal dan Tahun Baru. Perjalanan ke masuk dari luar negeri juga diperketat.