Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sejarah GP Ansor yang Disorot Usai Bubarkan Pengajian Syafiq Riza Basalamah di Surabaya

image-gnews
Ketua Umum Pimipinan Pusat Gerakan Pemuda (GP) Ansor terpilih periode 2024-2029 Addin Jauharuddin (kanan) berjalan bersama dengan mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas periode 2015-2024 (kiri) usai Kongres XVI GP Ansor di Pelabuhan Tanjung Mas, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu 3 Februari 2024 dini hari. Kongres yang digelar saat pelayaran dari Tanjung Priok, Jakarta menuju Tanjung Mas, Semarang itu Yaqut Cholil Qoumas secara resmi menyerahkan jabatan Ketua Umum   Ansor periode 2024-2029 kepada Addin Jauharuddin. ANTARA FOTO/Makna Zaezar
Ketua Umum Pimipinan Pusat Gerakan Pemuda (GP) Ansor terpilih periode 2024-2029 Addin Jauharuddin (kanan) berjalan bersama dengan mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas periode 2015-2024 (kiri) usai Kongres XVI GP Ansor di Pelabuhan Tanjung Mas, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu 3 Februari 2024 dini hari. Kongres yang digelar saat pelayaran dari Tanjung Priok, Jakarta menuju Tanjung Mas, Semarang itu Yaqut Cholil Qoumas secara resmi menyerahkan jabatan Ketua Umum Ansor periode 2024-2029 kepada Addin Jauharuddin. ANTARA FOTO/Makna Zaezar
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Baru-baru ini Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) menuai sorotan. Hal itu lantaran terjadinya keributan antara kader GP Ansor dengan jemaah Syafiq Riza Basalamah di Masjid Assalam, Gunung Anyar, Surabaya, Kamis, 22 Februari 2024 malam. Organisasi itu berusaha membubarkan kajian karena menilai materi ceramah Syafiq Riza Basalamah kerap menyudutkan amaliyah NU.

GP Ansor adalah salah satu organisasi masyarakat populer di Indonesia. GP Ansor merupakan badan otonom di bawah naungan organisasi Nahdlatul Ulama (NU). Ormas ini bergerak di bidang kepemudaan, kemasyarakatan, kebangsaan, dan keagamaan.

Di sepanjang sejarah perjalanan bangsa, GP Ansor telah memainkan peran strategis dan berpengaruh dalam perkembangan masyarakat Indonesia. Lalu, seperti apa sejarah GP Ansor? Apa saja tugas dan perannya? Simak informasinya berikut ini.

Sejarah GP Ansor

Gerakan Pemuda atau GP Ansor adalah organisasi kepemudaan dan keagamaan yang didirikan pada 10 Muharram 1353 Hijriah atau bertepatan dengan 24 April 1934 di Banyuwangi, Jawa Timur. Pendiriannya erat kaitannya dengan semangat perjuangan dan nasionalisme yang mulai muncul sejak sumpah pemuda dideklarasikan pada tahun 1928.

Sejarah perkembangan GP Ansor tidak bisa dilepaskan dari sejarah gerakan NU. Di mana pada tahun 1921, muncul ide untuk mendirikan organisasi pemuda secara intensif. Inisiatif tersebut dipicu oleh kondisi saat itu, ketika berbagai organisasi pemuda berorientasi lokal muncul, seperti Jong Java, Jong Ambon, Jong Sumatera, Jong Minahasa, Jong Celebes, dan banyak lainnya.

Kemudian pada tahun 1924, KH. Abdul Wahab, seorang pemikir dari kalangan pemuda tradisionalis, mendirikan organisasi onderbouw NU yang bernama Syubbanul Wathan (Pemuda Tanah Air), di bawah kepemimpinan Abdullah Ubaid. Selanjutnya pada tahun 1931, atas inisiatif Abdullah Ubaid, dibentuklah Persatuan Pemuda Nahdlatul Ulama (PPNU). Organisasi itu mengalami perubahan nama menjadi Pemuda Nahdlatul Ulama (PNU) pada tanggal 14 Desember 1932.

Pada tahun 1934, nama organisasi kembali mengalami perubahan menjadi Ansoru Nahdlatul Oelama (ANO). Pada Muktamar NU ke-9, yang berlangsung pada tanggal 21-26 April 1934 di Banyuwangi, ANO secara resmi bergabung dengan Pemuda NU. Sejak saat itu, Ansoru Nahdlatul Oelama bertransformasi menjadi Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor), yang diresmikan pada tanggal 24 April 1934 di Banyuwangi.

Nama Ansor ini merupakan saran dari KH. Abdul Wahab yang merupakan ulama besar sekaligus guru besar kaum muda saat itu. Adapun Kata Ansor berasal dari bahasa Arab al-anshar, yang berarti “kaum penolong”, mengacu pada orang-orang yang turut membantu dakwah Nabi Muhammad ketika di Madinah.

Hingga saat ini, GP Ansor telah mengalami pertumbuhan sedemikian rupa hingga menjadi sebuah organisasi pemuda yang besar di Indonesia. Seperti basis massa NU pada umumnya, GP Ansor memiliki struktur kepengurusan yang melibatkan tingkatan pusat, wilayah, cabang, hingga ranting.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Saat ini, GP Ansor telah berkembang dengan memiliki 433 Cabang (Tingkat Kabupaten/Kota) yang berada di bawah koordinasi 32 Pengurus Wilayah (Tingkat Provinsi) hingga tingkat desa. Selain itu, kemampuannya dalam mengelola keanggotaan BANSER (Barisan Ansor Serbaguna) juga memberikan kontribusi yang signifikan, menunjukkan kualitas dan kekuatan tersendiri di tengah masyarakat.

Tujuan GP Ansor

Dikutip dari laman esi.kemdikbud, tujuan organisasi GP Ansor tertulis dalam Anggaran Dasarnya. Berikut adalah tujuan dari GP Ansor:

- Membentuk dan mengembangkan generasi muda Indonesia sebagai kader bangsa yang cerdas dan tangguh, memiliki keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT, berkepribadian luhur, berakhlak mulia, sehat, terampil patriotik, ikhlas dan beramal shalih.

- Menegakkan ajaran Islam Ahlussunnah wal Jama’ah di dalam wadah NKRI.

- Berperan secara aktif dan kritis dalam pembangunan nasional demi terwujudnya cita-cita kemerdekaan Indonesia yang berkeadilan, berkemakmuran, berkemanusiaan dan bermartabat bagi seluruh rakyat Indonesia yang diridhai Allah SWT.

RIZKI DEWI AYU | IKHSAN RELIUBUN

Pilihan Editor: Kericuhan di Kajian Syafiq Riza Basalamah, Polisi Panggil 6 Saksi dari GP Ansor dan Banser

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


4 Pernyataan Publik Nahdlatul Ulama Soal 5 Kader Bertemu Presiden Israel

16 jam lalu

Lima warga Nahdliyin bertemu dengan Presiden Israel Isaac Herzog
4 Pernyataan Publik Nahdlatul Ulama Soal 5 Kader Bertemu Presiden Israel

Nahdlatul Ulama akan memberi sanksi kepada salah satu kader yang bertemu dengan Presiden Israel


Penelusuran Tempo Soal Alamat Organisai Lobi Israel yang Disebut Gus Yahya Catut Nama NU

1 hari lalu

Ketua RT Dede Kusnaedi ketika dikonfirmasi terkait kantor Rahim di wilayahnya, Depok, Rabu, 17 Juli 2024. TEMPO/Ricky Juliansyah
Penelusuran Tempo Soal Alamat Organisai Lobi Israel yang Disebut Gus Yahya Catut Nama NU

Alamat kantor organisasi lobi Israel yang disebut Gus Yahya mencatut nama NU berada di Depok, Jawa Barat. Tempo menelusuri alamat itu.


Sejarah Unusia, Kampus yang akan Gelar Sidang Etik Zainul Maarif karena Bertemu Presiden Israel

1 hari lalu

Gedung Kampus Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia). Dok. NU
Sejarah Unusia, Kampus yang akan Gelar Sidang Etik Zainul Maarif karena Bertemu Presiden Israel

Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) akan menggelar sidang etik kepada salah satu dosennya, Zainul Maarif karena mengunjungi Presiden Israel


Masih Buka Pendaftaran Program Studi Kedokteran Unair di FIKKIA Banyuwangi, Kuota untuk 50 Mahasiswa Baru

1 hari lalu

FIKKIA UNAIR Kampus Mojo Sebagai Lokasi Pendidikan Kedokteran. Sumber: istimewa
Masih Buka Pendaftaran Program Studi Kedokteran Unair di FIKKIA Banyuwangi, Kuota untuk 50 Mahasiswa Baru

Unair buka pendaftaran kedokteran di FIKKIA Banyuwangi, kuota untuk 50 mahasiswa baru. Berikut info selengkapnya.


Kader NU Bertemu Presiden Israel: Tanggapan Jusuf Kalla hingga Soal Undangan

1 hari lalu

Lima warga Nahdliyin bertemu dengan Presiden Israel Isaac Herzog
Kader NU Bertemu Presiden Israel: Tanggapan Jusuf Kalla hingga Soal Undangan

Sampai sekarang imbas dari beredarnya foto kunjungan orang-orang NU yang bertemu Presiden Israel Isaac Herzog terus menjadi sorotan


Profil Unusia yang Siap Gelar Sidang Etik untuk Zainul Maarif Usai Menemui Presiden Israel

1 hari lalu

Gedung Kampus Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia). Dok. NU
Profil Unusia yang Siap Gelar Sidang Etik untuk Zainul Maarif Usai Menemui Presiden Israel

Unusia akan menggelar sidang etik untuk dosen Zainul Maari yang mengunjungi Presiden Israel. Ini profil Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia


Sosok Zainul Maarif, Dosen Unusia yang Turut Bertemu Presiden Israel Isaac Herzog

1 hari lalu

Lima warga Nahdliyin bertemu dengan Presiden Israel Isaac Herzog
Sosok Zainul Maarif, Dosen Unusia yang Turut Bertemu Presiden Israel Isaac Herzog

Zainul Maarif dosen dari Unusia yang akan jalani sidang etik karena satu dari lima warga NU mengunjungi presiden Israel Isaac Herzog.


Respons PKB soal Pertemuan Lima Kader NU dengan Presiden Israel

2 hari lalu

Lima orang tokoh muda Nahdlatul Ulama atau Nahdliyin yang melakukan pertemuan dengan Presiden Israel Isaac Herzog.
Respons PKB soal Pertemuan Lima Kader NU dengan Presiden Israel

PKB merespons pertemuan lima anggota NU dengan presiden Israel.


PBNU Buka Peluang Beri Sanksi Kader yang Temui Presiden Israel

2 hari lalu

Ketua Umum Pengurus Besar Nadhlatul Ulama (PBNU) Yahya Cholil Staquf memberikan keterangan pers mengenai lima Nahdliyin bertemu Presiden Israel di Kantor PBNU, Jakarta, Selasa, 16 Juli 2024. TEMPO/M Taufan Rengganis
PBNU Buka Peluang Beri Sanksi Kader yang Temui Presiden Israel

Ketum PBNU Yahya Cholil Staquf mengatakan sanksi itu akan diserahkan kepada lembaga NU yang menjadi tempat bernaung masing-masing kader.


Presiden Israel Bertemu 5 Warga NU, ini Profil Isaac Herzog

2 hari lalu

Lima warga Nahdliyin bertemu dengan Presiden Israel Isaac Herzog
Presiden Israel Bertemu 5 Warga NU, ini Profil Isaac Herzog

Lima warga NU atau nahdliyin bertemu Presiden Israel. Ini profil Isaac Herzog.