Selasa, 23 Oktober 2018

Ahok Tak Mau Bertemu Bimo Empat Mata  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Michael Bimo Putranto (kanan) saat bertemu Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di Balai Kota (12/3). TEMPO/Syailendra Persada

    Michael Bimo Putranto (kanan) saat bertemu Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di Balai Kota (12/3). TEMPO/Syailendra Persada

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama ogah menemui Michael Bimo Putranto secara empat mata. Dia memilih berbicara dengan Bimo di depan media.

    "Konyol kalau saya bicara empat mata. Saya tahu nama Bimo juga dari majalah Tempo," kata Ahok di hadapan Bimo di Balai Kota pada Rabu, 12 Maret 2014. Bahkan Ahok mengira Bimo yang dimaksud adalah ajudannya. Sedangkan Bimo menanggapi kalimat Ahok dengan senyum sambil mengangguk-angguk.

    "Pas Tempo datang bilang 'Bapak kenal Bimo', saya kaget. Saya kira Bimo ajudan saya," ujarnya. Ahok mengatakan ini pertama kalinya dia bertemu Bimo. (Baca: Ada Eks Tim Sukses Jokowi Bermain di Busway Karatan? dan Kata Jokowi Soal Eks Tim Suksesnya di Proyek Busway)

    Di hadapan Ahok, Bimo membantah semua pemberitaan Tempo. "Saya dibilang mengatur lelang segala macam, itu tidak benar," ujarnya. Ahok yang mendengarkan hanya manggut-manggut.

    "Nanti lain kali saya pasang kamera pengawas biar tahu siapa aja yang datang ke saya, ah," kata Ahok di hadapan Bimo. Maksud Ahok adalah mencegah ada orang yang menjual namanya.

    Nama Michael Bimo Putranto disebut-sebut terlibat dalam proyek pembelian bus Transjakarta senilai Rp 1,5 triliun oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang diduga bermasalah. Bimo yang juga Presiden Pasoepati, klub pendukung Persis Solo, seperti dikutip laporan majalah Tempo edisi Senin, 10 Maret 2014, disinyalir turut bermain dalam proyek pengadaan busway.

    Persoalan proyek ini meledak awal Februari 2014 ketika ditemukan banyak kerusakan pada sebagian dari 90 bus baru yang diparkir di Unit Pengelola Transjakarta di Cawang, Jakarta Timur. Baru sehari diresmikan pengoperasiannya oleh Gubernur Jokowi, yakni pada 15 Januari 2014, beberapa bus mogok. (Baca: Aneka Masalah Bus Transjakarta Baru Jokowi)

    SYAILENDRA

    Berita Lainnya:
    Pembunuh Ade Sara Sering Mencuit Makian Kasar  
    Jawa Timur Dorong Transaksi Perdagangan Elektronik
    Asap Tebal, Ribuan Siswa di Bukittinggi Diliburkan
    Telepon Penumpang Malaysia Airlines Aktif
    Tommy Soeharto Buka Hotel Syariah  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Laporan Sementara Dampak Gempa Palu per 20 Oktober 2018

    Laporan sementara dampak Gempa Palu per daerah tingkat II pasca gempa dan tsunami Sulawesi tengah di lima sektor sampai 20 Oktober 2018.