Sopir Taksi Online Perampok Penumpang, Pakai Mobil Rental

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi penodongan atau pemerasan. yesweekly.com

    Ilustrasi penodongan atau pemerasan. yesweekly.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sopir taksi online yang merampok dan menganiaya penumpangnya, Nurohim Zafar, 25, bukanlah pengemudi resmi taksi online Grab. Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Argo Yuwono menyebutkan Nurohim menggunakan akun pengemudi Grab milik temannya. 

    Baca: Kronologi Polisi Tembak Sopir Taksi Online yang Peras Penumpang

    "Pelaku bukan sopir resmi dia menggunakan akun Grab milik temannya," ujar Argo di Polda Metro Jaya, Senin 18 Maret 2019.

    Nurohim juga mengaku menyewa mobil untuk menjadi sopir taksi online untuk merampok penumpang. "Mobil bukan milik pelaku, mobil rental," kata Argo. 

    Kepada penyidik Nurohim mengaku baru sekali melakukan pencurian hingga kekerasan itu. Tindakan tersebut terjadi pada Jumat lalu yang menimpa GK, perempuan yang menjadi penumpangnya. 

    Argo menyebutkan kejadian bermula saat GK hendak pulang dari Kemang ke rumahnya di Bekasi dengan menggunakan taksi online. Dalam perjalanan selepas keluar jalan tol Jatiwarna Bekasi, pelaku tiba-tiba mengeluarkan pisau cutter dan mengancam korban dengan meminta uang dan barang milik korban. 

    Karena korban menolak, pelaku pun mengarahkan pisau cutter tersebut ke wajah tangan dan paha korban hingga menyebabkan luka. 

    Korban pun menyerahkan sebuah ponsel genggam dan uang Rp 104.000. Namun pelaku masih mengancam korban untuk mengambil uang dari atm milik korban.

    Korban yang ketakutan akhirnya menuruti permintaan tersebut dan mengambil uang Rp 4.400.000.

    Dalam kondisi wajah, tangan dan paha tersayat cutter, korban diturunkan pelaku di Rumah Sakit Pondok Kopi. Pelaku lantas kabur melarikan diri. "Setelah itu korban langsung melapor ke polisi," ujarnya. 

    Argo mengatakan dalam pemburuan Nurohim terpaksa ditembak lantaran mencoba melarikan diri menggunakan mobilnya. "Karena berusaha kabur dan membahayakan, dilakukan tindakan tegas dan terukur dan mengenai kaki pelaku," ujarnya. 

    Baca: Begini Traumanya Korban Perampokan di Taksi Online

    Menurut pengakuan sopir taksi online palsu ini, kata Argo, dia tidak memiliki motif tertentu ketika melakukan perampokan terhadap penumpang. Nurohim membutuhkan uang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tito Karnavian Anggap OTT Kepala Daerah Bukan Prestasi Hebat

    Tito Karnavian berkata bahwa tak sulit meringkus kepala daerah melalui OTT yang dilakukan Komisi Pemerantasan Korupsi. Wakil Ketua KPK bereaksi.