Tumpukan Bambu Sampah Banjir Menyumbat Aliran Sungai Cikeas di Bekasi

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto udara sejumlah rumah yang tergenang banjir akibat luapan kali Bekasi, Jawa Barat, Senin, 8 Februari 2021. Menurut data BPBD Bekasi banjir terjadi karena kiriman air dari wilayah Bogor berimbas pada kenaikan debit air kali Bekasi pada pukul 09.00 WIB. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah

    Foto udara sejumlah rumah yang tergenang banjir akibat luapan kali Bekasi, Jawa Barat, Senin, 8 Februari 2021. Menurut data BPBD Bekasi banjir terjadi karena kiriman air dari wilayah Bogor berimbas pada kenaikan debit air kali Bekasi pada pukul 09.00 WIB. ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah

    TEMPO.CO, Bekasi - Tumpukan sampah banjir berupa batang bambu kembali menyumbat aliran sungai Cikeas di Jatisari, Kecamatan Jatiasih, Kota Bekasi, Rabu, 24 Februari 2021. Petugas kebersihan dari Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi berupaya membersihkan mengantisipasi banjir akibat sumbatan itu jika debit air meningkat.

    "Bambu yang tumbuh di bibir sungai terbawa arus air saat sungai meninggi. Karena jumlahnya banyak, akhirnya menyumbat aliran sungai Cikeas yang lebarnya tak lebih dari 10 meter," ujar ketua Ketua Komunitas Peduli Sungai Cileungsi-Cikeas (KP2C), Puarman ketika dihubungi, hari ini.

    Sampah banjir ini biasanya menumpuk dan menyumbat aliran sungai di Bendung Kodja. Namun, akibat hujan lebat beberapa hari lalu, gunungan sampah bambu sudah mulai menyumbat aliran sungai di kawasan perumahan Villa Nusa Indah III atau beberapa kilometer sebelum Bendung Kodja.

    Tumpukan sampah bambu semakin menggunung karena di wilayah tersebut terjadi longsor akibat meningginya air sungai dan dampak curah hujan yang tinggi. "Sekarang dalam proses pembersihan oleh petugas dari pemerintah," kata dia.

    Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi Yayan Yuliana mengatakan, sebanyak 15 pasukan katak diturunkan ke lokasi untuk mengangkat tumpukan sampah di sana. Ditargetkan hari ini selesai, karena masih ada potensi hujan lebat di hulu.

    "Takut menyumbat aliran air, maka sekarang sampah itu diangkat," kata dia.

    Baca juga: Anies Ganti Kadis SDA Usai Jakarta Banjir, Wagub DKI: Kalau Diganti Harus Terima

    Proses pembersihan sampah yang terbawa banjir itu dilakukan secara manual. Sebab, akses yang sempit membuat alat berat sulit menuju ke lokasi. Sampah yang diangkat kemudian dinaikkan ke truk lalu dibuang ke TPA Sumurbatu di Kecamatan Bantargebang. "Targetnya selesai secepatnya," kata Yayan.

    ADI WARSONO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.