Lumpur Kampung Pulo Dibersihkan 250 Petugas  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menghalau sampah masuk ke rumah mereka saat banjir melanda kawasan Kampung Pulo, Jakarta Selatan, Kamis (22/11). TEMPO/Dasril Roszandi

    Warga menghalau sampah masuk ke rumah mereka saat banjir melanda kawasan Kampung Pulo, Jakarta Selatan, Kamis (22/11). TEMPO/Dasril Roszandi

    TEMPO.CO, Jakarta - Banjir yang melanda permukiman di bantaran Kali Ciliwung, Kampung Pulo, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, meninggalkan lumpur yang tebalnya lebih dari 50 sentimeter. Para petugas itu memprioritaskan lumpur di gang IV dan V Kampung Pulo sebelum ke wilayah lain.

    "Karena di sini cukup parah lumpurnya, nanti lanjut ke RT dan gang lain," kata Camat Jatinegara, Syofian, di Kampung Pulo, Kamis, 13 Februari 2014. Menurut Syofian, butuh waktu sepekan untuk membersihkan endapan lumpur itu. Itu pun bergantung pada petugas lapangan yang ikut bersih-bersih. (Baca: Jokowi: Tak Ada Lagi Pos Basah, Pos Kering...)

    Bersih-bersih ini melibatkan sebanyak 100 petugas gabungan dari Suku Dinas Kebersihan dan 150 petugas dari Suku Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Jakarta Timur. "Empat unit pompa, lima unit reaksi cepat, dan delapan unit pompa apung, juga kami siagakan untuk membantu membersihkan pemukiman warga Kampung Pulo," kata Kepala Suku Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Jakarta Timur, Abdul Karim. (Baca: Jepang Jajaki Investasi Pengolahan Sampah Bekasi)

    Berdasarkan pantauan Tempo, sisa-sisa banjir ini dibawa dan diletakkan di tepi Jalan Jatinegara Barat, untuk kemudian diangkut dengan truk sampah. Sampah-sampah sisa banjir itu terdiri atas kayu-kayu, sampah plastik, dan perabotan rumah tangga. (Baca: Digeser Jokowi Karena Sampah, Unu Malah Bersyukur)

    AFRILIA SURYANIS

    Berita Terkait
    Lulung: Jokowi Nyapres Karena Bukan Pemimpin ABS
    LKPP: Syarat Lelang Bus DKI Dicurigai Akal-akalan 
    Hari Ini, Ahok Bicara Soal Memimpin dengan Hati 
    Jokowi Evaluasi Lelang Jabatan DKI Hari Ini
    Kepala Dishub DKI Gagas Integrasi Trayek Angkutan

     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.