Begini Aturan Seragam untuk 'PNS Seksi' Bekasi  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peserta mengikuti ujian Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) yang diadakan Kementerian Kesehatan di Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta, Minggu (3/11). Berdasarkan data KemenPAN dan RB serta Badan Kepegawaian Negara, jumlah peserta ujian CPNS Nasional yang lolos seleksi administrasi sebanyak 963.872, dengan formasi total 65 ribu posisi, 25 ribu untuk pusat dan 40 ribu daerah, sedangkan tenaga honorer sebanyak 109 ribu. ANTARA/Yudhi Mahatma

    Peserta mengikuti ujian Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) yang diadakan Kementerian Kesehatan di Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta, Minggu (3/11). Berdasarkan data KemenPAN dan RB serta Badan Kepegawaian Negara, jumlah peserta ujian CPNS Nasional yang lolos seleksi administrasi sebanyak 963.872, dengan formasi total 65 ribu posisi, 25 ribu untuk pusat dan 40 ribu daerah, sedangkan tenaga honorer sebanyak 109 ribu. ANTARA/Yudhi Mahatma

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Bidang Kepegawaian Badan Kepegawaian Daerah Kota Bekasi Ahmad Shovie mengatakan penertiban seragam "PNS seksi" merupakan bagian dari pembinaan pegawai. "Soal seragam sudah diatur dalam Peraturan Wali Kota Bekasi Nomor 49 Tahun 2007," kata Shovie pada Tempo, Senin, 12 Januari 2015. (Baca: 'PNS Seksi' di Kota Bekasi Ditegur)

    Dalam peraturan tersebut, ujar dia, tercantum tentang pakaian dinas pegawai serta penggunaannya. Di dalamnya sudah ditentukan kaidah serta pedoman dalam penggunaan pakaian dinas. "Harus memenuhi asas kepatutan," tuturnya.

    Ahmad mencontohkan, untuk jenis rok pendek harus memiliki ukuran di bawah lutut. Adapun untuk pakaian tidak diperkenankan yang ketat. "Model pakaiannya juga sudah diatur, sehingga tidak boleh membuat model sendiri," katanya.

    Menurut dia, dari tiga pegawai yang ditegur pada pekan lalu, satu di antaranya memakai pakaian ketat. Bahkan dia membuat model sendiri. Adapun motif batik diwajibkan digunakan sebagai blazer. "Pakai pakaian ketat kalau mau ke pesta sih enggak masalah," ujar Shovie.

    PNS yang menggunakan pakaian ketat, tutur Shovie, dipastikan tidak akan maksimal dalam bekerja. Soalnya, pegawai tersebut cenderung ingin menonjolkan cara berpakaian dibanding kinerjanya. "Kami, kan, melayani masyarakat, jadi harus sopan," katanya.

    Ahmad berujar, pihaknya akan terus menertibkan cara berpakaian pegawai. Ia meminta semua pimpinan di satuan kerja perangkat daerah (SKPD) memberikan teguran apabila mendapati "PNS seksi". "Termasuk tingkat kelurahan dan kecamatan," tuturnya.

    Ketua Komisi A Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kota Bekasi Ariyanto Hendrata mengatakan pihaknya mendukung langkah dari Badan Kepegawaian Daerah Kota Bekasi menertibkan "PNS seksi" di lingkungan Pemkot. "Pegawai itu yang ditonjolkan kinerja, bukan pakaiannya," ujar Ariyanto.

    ADI WARSONO

    Terpopuler
    Ternyata, Budi Gunawan Dapat Rapor Merah KPK
    3 Blunder Jokowi Pilih Komjen Budi Gunawan 
    Jonan Anulir Sanksi Maskapai, 'Siapa Yang Bodoh' 
    Black Box Air Asia Ternyata Kejepit Bodi Pesawat


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.