Gagal Bertemu Jokowi, Demo Mahasiswa 121 Bubarkan Diri  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi melakukan aksi demo di silang Monas, Jakarta, 12 Januari 2017. TEMPO/Maria Fransisca

    Mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi melakukan aksi demo di silang Monas, Jakarta, 12 Januari 2017. TEMPO/Maria Fransisca

    TEMPO.CO, Jakarta - Para mahasiswa yang berunjuk rasa di Jalan Medan Merdeka, Jakarta Pusat, memutuskan membubarkan diri pukul 20.02, Kamis, 12 Januari 2017.

    Sebelum membubarkan diri, Koordinator Pusat Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Seluruh Indonesia Bagus Tito Wibisono mengajak para pengunjuk rasa mengucapkan salam mahasiswa.

    Baca juga:
    Demo 121, Mahasiswa Bertahan di Istana Tuntut Bertemu Jokowi

    Pembubaran berlangsung damai dan tanpa kericuhan. Mahasiswa kemudian berjalan menuju Jalan M.H. Thamrin.

    Bagus mengatakan tuntutan para mahasiswa sudah disampaikan kepada pihak Istana Kepresidenan. Namun jawaban yang diberikan hanya janji-janji normatif.

    Adapun tuntutan yang disampaikan mahasiswa, di antaranya keterbukaan pemerintah terhadap mahasiswa, menjamin stabilitas ekonomi, kesejahteraan rakyat, dan pemerataan ekonomi.

    "Kami kecewa. Kami sudah desak bertemu Presiden, tapi tidak bisa dengan alasan tidak urgensi. Kita dianggap bercanda," kata Bagus di depan Istana Kepresidenan, Jalan Medan Merdeka, Jakarta.

    Bagus mengklaim keinginannya untuk bertemu dengan Presiden Joko Widodo. Awalnya, ia bersama dengan dua mahasiswa lain bertemu dengan Deputi Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi Eko Sulistyo. Pertemuan itu berlangsung selama dua jam.

    Setelahnya, mereka diberi kesempatan untuk berdiskusi dengan Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki selama satu jam.

    "Padahal, di awal (rencananya) bertemu Pak Teten dan Presiden," ujar Bagus.

    Kegiatan bertajuk Aksi 121 itu digelar gabungan mahasiswa yang menolak sejumlah kebijakan pemerintah.

    Dalam aksi yang berlangsung bersamaan di 19 daerah itu, mahasiswa menyoroti tiga kebijakan Jokowi yang terbit di awal tahun, yaitu kenaikan harga BBM nonsubsidi, pencabutan subsidi listrik golongan 900 VA, dan kenaikan tarif administrasi STNK.

    LANI DIANA | UWD


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Upaya Pemerintah Mengolah Sampah Menjadi Bahan Baku PLTSa

    Pemerintah berupaya mengurangi persoalan sampah dengan cara mengolahnya menjadi energi penggerak PLTSa di duabelas kota di Indonesia.