Kamis, 13 Desember 2018

Anies Baswedan Bicara Naturalisasi Sungai, Ahli Jelaskan Artinya

Reporter:
Editor:

Untung Widyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat mengunjungi Pintu Air Manggarai, Jakarta, 30 Januari 2018. Dalam kunjungannya Anies mengajak Dubes Denmark Rasmus A Kristensen dan Dubes Norwegia Vegard Kalee. TEMPO/Subekti.

    Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat mengunjungi Pintu Air Manggarai, Jakarta, 30 Januari 2018. Dalam kunjungannya Anies mengajak Dubes Denmark Rasmus A Kristensen dan Dubes Norwegia Vegard Kalee. TEMPO/Subekti.

    TEMPO.CO, Depok – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan masih mengkaji program normalisasi sungai untuk mengatasi banjir yang digenjot Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok ketika menjadi Gubernur DKI. Kepada wartawan yang bertanya, mantan Rektor Universitas Paramadina itu menyebut ihwal naturalisasi sungai di Ibu Kota.

    "Salah satunya (solusi) ada soal naturalisasi sungai. Bagaimana sungai itu bisa mengelola air dengan baik, bagaimana mengamankan air tidak melimpah, tapi juga ekosistem sungai dipertahankan," kata Anies di Jakarta Utara, Rabu, 7 Februari 2018.

    Baca juga:
    Anies Baswedan Sebut Naturalisasi, Ini Beda Normalisasi Era Ahok
    Begini Ketua DPRD Mengkritik Naturalisasi Sungai Anies Baswedan

    Namun Anies Baswedan belum menjelaskan konsep naturalisasi secara rinci. Dia juga tidak mengungkapkan kritiknya terhadap program normalisasi atau pembetonan Sungai Ciliwung mulai kawasan Lenteng Agung hingga Manggarai.

    Pengamat tata kota dari Universitas Trisakti, Nirwono Joga, menjelaskan perbedaan antara normalisasi dan naturalisasi sungai.

    Normalisasi atau pemasangan dinding beton, kata dia, membuat aliran air semakin kencang ke hilir. Proyek ini cepat selesai dan terlihat.

    Sedangkan naturalisasi sungai, Nirwono menjelaskan, adalah pembenahan sungai dengan alamiah, yakni pembuatan tebing sungai dengan tanah yang ditanami pohon.

    “Dengan begitu, air menyerap tidak seperti normalisasi (pemasangan dinding beton),” kata Nirwono, saat menghadiri diskusi publik Marginalisasi RTH di Depok, di Kota Depok, Senin, 12 Februari 2018.

    Dia menyebut normalisasi hanya membuat aliran air semakin kencang dan mempercepat sedimentasi lumpur di sungai, sedangkan naturalisasi memberikan manfaat utamanya terhadap ekosistem dan ketersediaan air tanah.

    Nirwono menilai program naturalisasi lebih ekonomis dan praktis. Hanya, naturalisasi menunggu waktu untuk melihat hasilnya berbeda dengan normalisasi.

    “Kalau normalisasi, setelah dilakukan, bisa langsung terlihat, tapi naturalisasi membutuhkan waktu kurang-lebih lima tahun, baru kelihatan hasilnya,” ujar Nirwono.

    Simak juga: Banjir Jakarta, Anies Baswedan Sebut Total 6.532 Jiwa Mengungsi

    Di negara-negara Eropa, sebelumnya dilakukan normalisasi sungai. Namun, sejak dasawarsa 1990-an, mereka membongkar beton di sisi sungai pada beberapa ruas dan melakukan naturalisasi.

    “Kemudian di Sydney sejak tahun 2007, mereka sadar normalisasi hanya membuat lingkungan semakin rusak, akhirnya menggantinya dengan naturalisasi,” kata Nirwono menjelaskan naturalisasi sungai yang dikatakan Anies Baswedan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Avengers End Game, Para Jagoan yang Selamat Menuju Laga Akhir

    Sejumlah jagoan yang selamat dari pemusnahan Thanos di Infinity War akan berlaga di pertarungan akhir di Avengers Infinity War.