Pengacara: Baasyir Belum Pernah Disodori Surat Ikrar Setia NKRI

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Abu Bakar Ba'asyir. REUTERS/Supri

    Abu Bakar Ba'asyir. REUTERS/Supri

    TEMPO.CO, Jakarta - Kuasa hukum terpidana terorisme Abu Bakar Baasyir, Mahendradatta, menyatakan kliennya belum pernah disodori surat pernyataan setia kepada NKRI. Surat itu merupakan salah satu syarat jika Baasyir ingin mendapat pembebasan bersyarat.

    "Belum sampai di situ. Belum ada (surat pernyataan setia kepada NKRI)," kata Mahendradatta saat ditemui di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo pada Selasa siang, 29 Januari 2019.

    Baca: Abu Bakar Baasyir Jalani Cek Kesehatan di RSCM

    Pernyataan Mahendra ini sekaligus menampik anggapan yang beredar bahwa kliennya tak mau menandatangani surat yang berisi pernyataan kepatuhan dan kesetiaan pada NKRI. Menurut Mahendra, sejak awal masa penangkapan hingga dijebloskan ke penjara, Baasyir memang enggan menandatangani dokumen apa pun yang dikeluarkan baik oleh pengadilan maupun kepolisian.

    Dokumen yang tak ditandatanganinya d antaranya bukti acara pemeriksaan (BAP), surat penahanan dan surat penangkapan. Lalu, surat rencana pemindahan Baasyir ke Lembaga Permasyarakatan Nusa Kambangan.

    Mahendra tak mengungkap alasan Baasyir enggan meneken surat. Meski demikian, ia tak mengelak wacana pembebasan ini sudah dibahaskan pihak lembaga permasyarakatan dan tim kuasa hukum Baasyir.

    Baca: Kata Syafii Maarif Soal Rencana Pembebasan Abu Bakar Baasyir

    Baasyir berhak mengajukan bebas bersyarat sejak Desember 2018. Bebas bersyarat ini bisa diajukan setelah Baasyir menjalani dua pertiga masa hukuman.

    Terkait rencana pembebasan bersyarat itu, Baasyir sebelumnya dinyatakan menolak menandatangani surat setia kepada NKRI. Penasehat hukum Jokowi, Yusril Ihza Mahendra, mengatakan Baasyir berkukuh pada pendiriannya menolak sistem demokrasi. "Saya sampaikan ke presiden kalau ustaz tidak mau menandatangani ikrar setia kepada pancasila beliau masih teguh dengan pendiriannya bahwa demokrasi itu sirik," ujarnya pada 19 Januari lalu.

    Wacana pembebasan Baasyir tanpa syarat muncul pekan lalu. Pihak keluarga sebenarnya sempat mengajukan pembebasan bersyarat sejak 2017. Pemerintah membuka peluang pembebasan itu karena alasan kemanusiaan mengingat Baasyir yang sudah sepuh. Namun pemerintah membatalkan rencana tersebut. Pemerintah tidak akan membebaskan Baasyir selama ia tak memenuhi persyaratan yang berlaku, yakni harus menyatakan kesetiaannya kepada NKRI, Pancasila, dan UUD 1945.

    Baasyir tengah menjalani hukuman 15 tahun penjara. Ia dijatuhi vonis oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan setelah secara sah dan meyakinkan terlibat dalam kasus pendanaan latihan teroris di Aceh. Dia juga mendukung terorisme di Indonesia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Diduga Ada Enam Perkara Di Balik Teror Terhadap Novel Baswedan

    Tim gabungan kepolisian menyebutkan enam perkara yang ditengarai menjadi motif teror terhadap Penyidik KPK Novel Baswedan.