Antisipasi Banjir, 300 Drainase Vertikal Selesai Dibuat di Jakarta Pusat

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja Sudin SDA Jakpus menggunakan ekscavator untuk memasukkan beton ke dalam lobang sumur serapan di kawasan Tugu Monas, Jumat, 22 Februari 2019. Pembuatan sumur resapan sebagai tindak lanjut intruksi Gubernur No. 137 tahun 2018. TEMPO/Muhammad Fadhlan

    Pekerja Sudin SDA Jakpus menggunakan ekscavator untuk memasukkan beton ke dalam lobang sumur serapan di kawasan Tugu Monas, Jumat, 22 Februari 2019. Pembuatan sumur resapan sebagai tindak lanjut intruksi Gubernur No. 137 tahun 2018. TEMPO/Muhammad Fadhlan

    TEMPO.CO, Jakarta - Suku Dinas Sumber Daya Air (Sudin SDA) Jakarta Pusat sudah membuat 300 drainase vertikal berupa sumur resapan untuk mengantisipasi banjir di wilayahnya.

    "Yang sudah kami kerjakan itu 300 lubang berupa sumur resapan atau drainase vertikal," kata Kepala Suku Dinas SDA Jakarta Pusat Ahmad Saiful saat dihubungi, Selasa 11 Agustus 2020.

    Saiful mengatakan jumlah drainase vertikal yang telah dikerjakan sejak awal Januari 2020 itu sudah melebihi setengah dari target pembangunan drainase vertikal di Jakarta Pusat.

    "Target kita kan sumur resapan ada 500 titik, tapi yang terealisasi saat ini 300 titik," kata Saiful.

    Baca juga: Bak Drainase Dibongkar Ketua DPRD, Bina Marga: Buka Pakai Alat

    Selain membangun drainase vertikal lebih banyak di Jakarta Pusat untuk mengantisipasi banjir, pihaknya secara rutin memastikan normalisasi saluran air di titik-titik yang rawan terjadi genangan atau banjir.

    Salah satu pengerjaan normalisasi saluran yang dikerjakannya berada di Kecamatan Sawah Besar yang memang "langganan" genangan.

    "Normalisasi itu sekarang yang kita kerjakan salah satunya di Jalan Gunung Sahari, itu di Sawah Besar yang masuk ke Jalan Industri. Beberapa kecamatan lain juga sedangkan kita kerjakan (normalisasi saluran airnya)," kata Saiful.

    Wali Kota Jakarta Pusat Bayu Meghantara juga menyebutkan salah satu upaya antisipasi banjir dilakukan dengan melakukan pembersihan saluran air dan menyediakan serta merawat drainase vertikal yang sudah ada.

    "Pembuatan dan perawatan drainase vertikal kita terus kerjakan. Karena kekuatan kita ya ada di drainase vertikal, untuk menanggulangi hujan lokal di samping saluran-saluran air yang sebelumnya sudah ada," ujar Bayu di Kantor Wali Kota Jakarta Pusat, Selasa.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Masker Scuba Tak Efektif Halau Covid-19, Bandingkan dengan Bahan Kain dan N95

    Dokter Muhamad Fajri Adda'i tak merekomendasikan penggunaan masker scuba dan buff. Ada sejumlah kelemahan pada bahan penutup wajah jenis tersebut.