BMKG: Banjir Jakarta 2014 Bukan Karena Curah Hujan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menggunakan gerobak menerobos banjir yang merendam Jalan Raya Pondok Gede, Jakarta (13/1). Tingginya curah hujan mengakibatkan sejumlah ruas jalan dan pemukiman warga Jakarta terendam banjir. ANTARA/M Agung Rajasa

    Warga menggunakan gerobak menerobos banjir yang merendam Jalan Raya Pondok Gede, Jakarta (13/1). Tingginya curah hujan mengakibatkan sejumlah ruas jalan dan pemukiman warga Jakarta terendam banjir. ANTARA/M Agung Rajasa

    TEMPO.CO , Jakarta - Kepala Bidang Peringatan Dini Cuaca Ekstrem Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika, Achmad Zukri mengatakan, penyebab banjir di Jakarta tahun ini bukan karena faktor alam. Sebab, curah hujan di kawasan Ibu Kota pada 2014 lebih rendah dibanding 2013 ketika terjadi banjir lebih besar.

    "Curah hujan, bahkan lebih spesifik lagi puncak hujan, tidak terkait langsung dengan banjir," kata Achmad, kepada Tempo, Kamis 16 Januari 2014. "Ini berarti infrastruktur dan masalah lingkungannya yang harus dilihat."

    Sebab, distribusi hujan tahun ini berkebalikan dengan tahun lalu. Tahun 2013, distribusi hujannya lebih banyak di Jakarta, sementara daerah penyangganya lebih kecil. Sedangkan tahun 2014, distribusi hujannya tidak seluruhnya Jakarta, hanya Jakarta Barat, Timur, Selatan.


    Terlebih, alasan kedua, hujan yang turun awal tahun ini tidak selebat 2013. Hujan sudah dicicil sejak malam tahun baru. Sedangkan tahun lalu, hujan terjadi sekaligus selama beberapa hari berturut-turut dengan intensitas lebat. "Dulu 1-2 minggu sebelum hujan, kering. Sekalinya jatuh, 'balas dendam.'"

    Achmad membandingkan pantauan curah hujan oleh BMKG dari 18 titik tahun lalu dengan tahun ini pada hari banjir terparah. Titik pantauan yang menunjukkan penurunan adalah Tanjung Priok, Kemayoran, Pakubuwono, Halim Perdana Kusuma, Cengkareng, Kedoya, Pasar Minggu, Lebak Bulus.


    Di luar Ibu Kota, titik pantauan Gunung Mas dan Citeko yang mencakup pantauan kawasan Puncak, Bogor, Jawa Barat sebagai penyumbang banjir, curah hujan menurun. Di Gunung Mas turun dari 76 dan 118,5 milimeter per hari pada 16 dan 17 Januari 2013 menjadi 25 milimeter per hari pada 11 dan 12 Januari 2014.

    Sedangkan, wilayah tetangga Jakarta yang curah hujannya meningkat adalah Depok, Dramaga, dan Citeko. Curah hujan di Depok naik dari 63,5 dan 64,5 menjadi 65 dan 147 milimeter per hari pada 11 dan 12 Januari 2014. Di Dramaga, naik tajam dari 26 dan 27 menjadi 85 dan 102 milimeter per hari.


    Menurut Achmad, perubahan wilayah konsentrasi curah hujan ini terjadi secara alami sesuai pertemuan massa udara yang membawa uap air. "Lalu tergantung anginnya mempertemukan (uap air) di mana."


    ATMI PERTIWI


    Berita Populer


    Otto Hasibuan Mundur Sebagai Pengacara Akil 
    Djoko Kirmanto: Jokowi Jangan Ambil Wewenang Pusat
    Kisah Cinta Ahok, Beda 9 Tahun dengan Istrinya  
     
    Jajal Bus Transjakarta Baru, Jokowi Kedinginan AC 
    Suami Khofifah Sudah Lama Menulis Hari Kematiannya  





     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.