Detik-detik Deudeuh Tewas dan Hubungan Intim Gila, Sadistis

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Deudeuh Alfisahrin. Twitter.com/@Tataa_chubby

    Deudeuh Alfisahrin. Twitter.com/@Tataa_chubby

    TEMPO.CO, Jakarta - Kamar Deudeuh Alfisahrin alias Tata Chubby, 30 tahun, kini tertutup rapat. Di depan pintu kamar terpasang garis polisi melintang, menandakan tak boleh ada orang yang memasuki kamar itu. Di kamar itulah mayat Deudeuh ditemukan dalam kondisi mengenaskan.

    Penjaga rumah kos, Juliana, menuturkan Deudeuh sudah tak kelihatan sejak Jumat sore, 10 April 2015, sampai akhirnya ditemukan tewas pada Sabtu malam, 11 April 2015. "Biasanya dia keluar untuk beli makan," kata Juliana, Senin, 13 April 2015.

    Penjaga kos dan sejumlah penghuni kos pun menaruh curiga. Sebab, pada Jumat malam sempat terdengar suara gaduh dari kamar itu. "Bunyinya gladak-gluduk gitu," kata Juliana. Bahkan penghuni kamar kos yang berada di ujung lorong lantai 1 bisa mendengar suara berisik itu.

    Kamar kos Deudeuh ada di lantai 2. Tepatnya di bagian lain ujung lorong. Di sebelah kirinya tak ada kamar, melainkan sebuah jalan menuju tangga. Di sebelah kanan kamarnya, berjajar tiga pintu kamar lain. Di depannya pun ada beberapa kamar.

    Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Selatan Ajun Komisaris Besar Audie Latuheru mengatakan pihaknya sedang mengumpulkan barang bukti dari kamar korban. "Barang-barang seperti kaus kaki, kabel, buku, dan lain-lain sedang kami kumpulkan," katanya.

    Ahli psikologi forensik dari Universitas Indonesia, Reza Indragiri Amriel, menduga kasus pembunuhan yang menimpa Deudeuh Alfisahrin, 30 tahun, terjadi karena kecelakaan. Menurut dia, ada kemungkinan korban meninggal karena adanya perilaku hubungan intim yang "gila" atau sadistis dari pelaku sehingga berujung pada kematian.

    "Polisi bisa menyelidiki apakah ada bukti hubungan tubuh beberapa saat sebelum ia dihabisi," katanya kepada Tempo melalui pesan elektronik, Senin, 13 April 2015.

    Reza menjelaskan, jika pembunuhan tersebut dilatarbelakangi balas dendam atau kebencian, lazimnya pada tubuh korban akan ditemukan bekas luka atau pencederaan oleh pelaku. Selain itu, jika memang sejak awal berniat membunuh, pelaku biasanya telah memiliki rencana untuk menyembunyikan tubuh korban.

    NINIS CHAIRUNNISA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.