Malam Ini, Polda Metro Mulai Berantas Penjambretan dan Begal

Reporter:
Editor:

Untung Widyanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi penjambretan. Rideapart.com

    Ilustrasi penjambretan. Rideapart.com

    TEMPO.CO, Jakarta – Kepolisian Daerah Metro Jaya mengatakan bakal melakukan operasi serentak memberantas penjambretan dan begal mulai malam ini, Selasa, 3 Juli 2018. Juru bicara Polda Metro Jaya Komisaris Besar Argo Yuwono mengatakan operasi serentak bakal dilakukan oleh masing-masing kepolisian resor di wilayah hukum Polda.

    "Mulai nanti malam instruksi Kapolda (Inspektur Jenderal Idham Aziz) untuk melakukan operasi serentak untuk menangkap jambret dan begal," kata Argo di Polda Metro Jaya, Selasa, 3 Juli

    Baca juga: Penjambretan Dirjen PUPR Bongkar Markas Sindikat di Teluk Gong

    Ia menuturkan operasi dilakukan lantaran terjadi sejumlah kasus jambret dan begal di wilayah Jakarta dan sekitarnya. Salah satu yang baru terjadi adalah kasus penjambretan di kawasan Cempaka Putih, Jakarta Barat, pada hari Minggu, kemarin.

    Korbannya adalah penumpang ojek online bernama Warsilah. Perempuan berusia 37 tahun itu, tewas karena terpental saat tasnya dirampas penjambret di depan kantor  Gudang Garam Jalan Ahmad Yani, Cempaka Putih Timur, Jakarta Pusat.

    "Kami pun prihatin atas kejadian penjambretan di sana. Kami sedang berusaha menangkap pelakunya," ucapnya.

    Ia menuturkan operasi jambret dan begal di Polda Metro Jaya di bawah pengawasan Biro Operasional. Sedangkan, di tingkat Polres bakal di bawah pengawasan Kepala Bagian Operasional.

    Baca juga: Pelaku Penjambretan Cempaka Putih Sudah Baca Pergerakan Polisi

    "Perintahnya operasi ini untuk melakukan penangkapan. Operasi ini bakal sebulan penuh dilakukan," ujarnya.

    Sebelum kasus penjambretan yang menimpa Warsilah, dua kasus kejahatan jalanan juga terjadi di Ibu Kota. Korbannya adalah dua pengemudi sepeda.

    Pertama, adalah, seorang direktur jenderal di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat yang kehilangan handphone. Kasusnya terjadi di kawasan KotaTua, Jakarta Barat.

    Simak juga: Lima Pelaku Penjambretan Kelompok Tenda Orange Diburu Polisi

    Kejadian kedua dialami Robertus Soutwell Bougie Hartono, warga Tangerang Selatan, di kawasan Bundaran Pondok Indah, Jakarta Selatan. Dia tidak terluka karena ancaman senjata tajam, Bougie merelakan handphone, duit, dan sepeda Cervelo S2 miliknya seharga Rp 30 juta dirampas, sehari sebelum kasus penjambreta yang dialami Warsilah.

    Penjambret yang merampas dirjen di Kementrian PUPR berhasil ditangkap polisi. Mereka merupakan sindikat jambret dan begal yang bermarkas di Teluk Gong, Jakarta Pusat. Sedangkan, aksi penjambretan terhadap Bougie belum  terungkap.

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Harley Davidson dan Brompton dalam Daftar 5 Noda Garuda Indonesia

    Garuda Indonesia tercoreng berbagai noda, dari masalah tata kelola hingga pelanggaran hukum. Erick Thohir diharapkan akan membenahi kekacauan ini.