Pengakuan Wartawan Munajat 212 Diintimidasi, Dipaksa Hapus Foto

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peserta Munajat 212 mulai memadati area Monumen Nasional, Jakarta Pusat, 21 Februari 2019. Tempo/Imam Hamdi

    Peserta Munajat 212 mulai memadati area Monumen Nasional, Jakarta Pusat, 21 Februari 2019. Tempo/Imam Hamdi

    TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa wartawan mengalami intimidasi saat meliput kegiatan Munajat 212 di Monas pada Kamis malam, 21 Februari 2019. Mereka menceritakan ketegangan yang sempat dialami ketika mereka dikejar dan diminta menghapus foto dan video penangkapan pencopet. 

    Baca: Kisruh Munajat 212, Handphone Wartawan Dirampas dan Hapus Video

    Beberapa pemuda berseragam putih yang turut mengamankan jalannya acara tersebut melarang wartawan merekam kericuhan saat terjadi penangkapan pria diduga pencopet di sana.

    "Mereka maksa minta saya tidak merekam," kata Nibras Nada Nailufar, wartawan dari Kompas.com yang meliput acara itu kepada Tempo, Jumat, 22 Februari 2019.

    Nibras menceritakan kejadian berawal saat terdengar keributan di bagian kiri panggung acara sekitar pukul 20.55. Wartawan yang berada di dekat akses VIP menghampiri sumber keributan untuk mencari tahu. Para wartawan dari berbagai media lantas mengangkat ponselnya masing-masing untuk merekam kejadian.

    "Setelah sekitar dua menit ribut-ribut, para laskar menghalau kita yang mencoba mendekat. Mereka juga melarang kita merekam," kata dia.

    Nibras melanjutkan, wartawan 20Detik.com Satria tertarik ke tengah kerumunan dan ditangkap oleh para pemuda berseragam putih-putih itu. Nibas tidak tahu Satria dibawa ke mana.

    Saat itu, Nibras juga melihat dua pria yang diduga pencopet dibawa oleh massa. Sekitar pukul 21.20, terduga copet dibawa kembali ke dekat panggung.

    Nibras melihat para pemuda berseragam putih itu memegang kepala dan tangan terduga copet menuju pos polisi di dekat gerbang Monas. Sejumlah wartawan coba mengikuti mereka.

    "Belum sampai ke tenda polisi tiba-tiba saya dihadang sama massa," kata Nibras.

    Pada saat dihadang massa, Nibras mengaku ingin pulang. Perempuan 25 tahun itu justru dikerumuni sejumlah pemuda berseragam putih.  

    Dia sempat didorong-dorong. Mereka meminta Nibras memperlihatkan ponselnya serta menghapus foto-foto di dalamnya. "Saya tidak memfoto mereka menyeret maling," ujar Nibras.

    Sampai di pos polisi, Nibras sempat bertanya tentang copet itu kepada polisi serta mengambil beberapa gambar. Nibras lantas bergegas menuju koridor 13 Transjakarta untuk pulang ke rumah.

    Setelah keluar dari gerbang Monas, Nibras menyadari ada tiga pemuda berseragam putih yang diduga anggota Laskar Pembela Islam mengikutinya. "Sambil manggil-manggil saya, 'mba hapus enggak fotonya'," kata Nibras menirukan.

    Nibras menjawab dirinya tidak mengambil gambar, sambil terus berjalan menuju halte. Para pemuda yang mengikuti terus memaksa Nibras dan berusaha memegang ponselnya.

    Mereka ngotot agar Nibras menghapus foto. Karena kesal, ia menjawab dengan mengatakan mengambil gambar merupakan haknya sebagai wartawan. "Mereka semakin beringas maksa minta handphone saya lagi," katanya.

    Dia pun semakin mempercepat langkahnya menuju halte. Tiga pemuda itu berhenti mengikuti saat Nibras sampai di halte Transjakarta. Dia menyayangkan perilaku para anggota laskar kepadanya.

    "Alhamdulillah saya tidak luka-luka pas dorong-dorongan itu. Tapi saya merasakan betul intimidasi mereka karena maksa merebut handphone," katanya.

    Wartawan lain yang menjadi korban dalam kekerasan terhadap wartawan di acara Munajat 212 adalah Joni Aswira dari CNN. Menurut Joni, para pria berseragam putih berbalik memburu awak media setelah menangkap pencopet.

    Kamera CNN Indonesia TV yang cukup mencolok spontan menjadi buruan massa. Joni mengatakan telah coba menenangkan massa namun semakin dikerumuni.

    "Massa membentak memaksa gambar kericuhan yang sempat terekam beberapa detik tersebut dihapus. Di tengah situasi tertekan dan terintimidasi tadi, kami harus menyayangkan gambar itu dihapus," ujar Joni.

    Baca: Hadir di Munajat 212, Titiek Soeharto Beri Salam Dua Jari

    Ketika ditanya perihal intimidasi terhadap wartawan peliput acara Munajat 212, juru bicara Persaudaraan Alumni 212, Novel Bamukmin belum bisa memberikan komentar atas insiden itu. "Mohon maaf, saya enggak paham. Belum ada info sama sekali dari kedua belah pihak," ujar dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ratusan Ribu Orang Mengalami Gangguan Pernafasan Akibat Karhutla

    Sepanjang 2019, Karhutla yang terjadi di sejumlah provinsi di Sumatera dan Kalimantan tak kunjung bisa dipadamkan. Ratusan ribu jiwa jadi korban.