Kasus Mobil Ambulans DKI, Ini Tersangka Pembawa Batu Versi Polisi

Reporter:
Editor:

Zacharias Wuragil

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Barang bukti yang ditemukan di mobil ambulans saat demonstrasi ditunjukkan dalam konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis, 26 September 2019. Polda Metro Jaya mengakui adanya kesalahan informasi soal Ambulans DKI yang dituding membawa batu pada kerusuhan Kamis dini hari tadi. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Barang bukti yang ditemukan di mobil ambulans saat demonstrasi ditunjukkan dalam konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis, 26 September 2019. Polda Metro Jaya mengakui adanya kesalahan informasi soal Ambulans DKI yang dituding membawa batu pada kerusuhan Kamis dini hari tadi. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Sebelumnya, akun TMC Polda Metro Jaya mengunggah video yang menunjukkan anggota Brimob memberhentikan ambulans milik Pemprov DKI Jakarta. Mereka menuduhnya membawa batu untuk perusuh.

    Sebelum dan setelah unggahan itu, dugaan ambulans DKI bawa batu tersebut viral di media sosial. Namun beredar pula kronologis berbeda dari narasi tersebut bahwa ambulans dan petugas medis di dalamnya sedang menolong korban bentrokan saat polisi datang.

    Belakangan, Polda Metro Jaya mengakui ada salah paham. Ini seperti yang disampaikan Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Prabowo Argo Yuwono. 

    "Anggapan dari anggota Brimob di sana diduga mobil itu yang digunakan untuk perusuh. Tapi ternyata perusuh yang masuk ke mobil untuk mencari perlindungan dengan membawa batu, bom molotov dan kembang api," ujar Argo di kantornya, Kamis, 26 September 2019.

    Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono (tengah) bersama Ketua Bidang Sukarelawan Palang Merah Indonesia (PMI) Pusat, Muhammad Muas (kanan) dan Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Widyastuti saat konferensi pers terkait mobil ambulan yang diduga membawa batu dan bensin saat terjadi aksi demonstrasi pelajar di Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis, 26 September 2019. Sebaliknya para perusuh memanfaatkan mobil ambulans untuk berlindung dari kejaran Brimob dengan membawa barang bukti masuk ke dalam ambulans. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Argo mengatakan, total ambulans yang dibawa ke Polda Metro Jaya berjumlah 6 unit. Satu di antaranya milk Pemprov DKI, tepatnya ambulans Puskesmas Kecamatan Pademangan. Sedangkan sisanya merupakan milik Palang Merah Indonesia atau PMI.

    Selain mobil ambulans, polisi juga sempat menahan petugas di dalamnya. Ada 31 petugas ambulans PMI yang dibawa dan 3 dari Pemerintah DKI. Seluruh petugas medis disebut telah dipulangkan oleh Polda Metro Jaya. "Tapi nanti kalau mau dimintai keterangan sebagai saksi, sudah siap," ujar Argo.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.