Hujan Deras Belum Berlalu, Awas Tanah Longsor di Bogor dan Puncak

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sepeda motor dari arah Bogor melintasi jalur Puncak-Cianjur yang sedang diperbaiki oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat pasca longsor dua pekan lalu, Senin, 19 Februari 2018. Tempo/Sidik Permana

    Sepeda motor dari arah Bogor melintasi jalur Puncak-Cianjur yang sedang diperbaiki oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat pasca longsor dua pekan lalu, Senin, 19 Februari 2018. Tempo/Sidik Permana

    TEMPO.CO, Bogor -Perhatian Pemerintah Kabupaten Bogor kini terpusat ke wilayah lereng, terkait hujan deras yang masih mengguyur kawasan perbukitan di selatan Jakarta itu dua hari lalu menyebabkan tiga kali tanah longsor.

    Termasuk musibah longsor yang menewaskan satu keluarga di Cibolang, Ciawi.

    Mengingat puncak musim hujan masih akan berlanjut hingga awal bulan depan, pemerintah setempat meminta warganya untuk meningkatkan kewaspadaan.

    "Terutama saat hujan deras, jangan tidur terlalu lelap," kata Dede Armansyah, kepala bidang Pencegahan dan Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bogor kepada Tempo, Jumat, 21 Februari 2020.

    Badan Penanggulangan Bencana juga menyerukan agar warga di kawasan perbukitan dan tebing untuk berpindah sementara jika tempat tinggalnya diguyur hujan lebat dalam waktu lama. Peringatan tersebut mereka sampaikan lewat 40 camat, yang kemudian diturunkan ke 410 kepala desa dan 16 lurah di kabupaten dengan enam juta jiwa tersebut.

    Dede menyebutkan sejumlah ciri-ciri fisik yang dapat dijadikan indikator suatu daerah yang rawan tanah longsor. "Pertama, wilayah perbukitan dan pegunungan yang sudah kehilangan banyak pohon kayu-kayuan besar," ujarnya.

    Berikutnya adalah permukiman di bantaran sungai besar. Ketiga, lahan miring dengan pohon yang miring atau tiang listrik yang doyong. "Warga yang tinggal di tempat-tempat seperti itu perlu kesiagaan ekstra," kata Dede.

    Peringatan tersebut juga berlaku bagi para pelancong di kawasan Puncak. Data Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia menyebutkan Puncak biasa dipadati 6000-an wisatawan setiap akhir pekan.

    Angka itu diambil dari perhitungan tamu di 214 hotel di sana. "Di luar vila, yang biasa disinggahi hingga 20 orang sekali datang," ujar Boboy Rusmanto, wakil ketua II PHRI Kabupaten Bogor.

    Ketua Taruna Siaga Bencana Kabupaten Bogor, Taufik, menyebutkan dua hari lalu terjadi sembilan tanah longsor. Tiga diantaranya di wilayah berpenduduk, termasuk yang menewaskan satu keluarga di Ciawi.

    Taufik mengaitkan bencana tanah longsor tersebut dengan masifnya penebangan pohon akibat peralihan fungsi lahan. "Tanpa pohon, tanah tidak dapat menahan kikisan air hujan," katanya.

    MAHFUZULLAH A. MURTHADO


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    ODP dan Isolasi Mandiri untuk Pemudik saat Wabah Virus Corona

    Tak ada larangan resmi untuk mudik saat wabah virus corona, namun pemudik akan berstatus Orang Dalam Pemantauan dan wajib melakukan isolasi mandiri.