JJ Rizal: Yang Mau Ganti Nama Kebon Sirih Tak Kenal dengan Ali Sadikin

Reporter:
Editor:

Juli Hantoro

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejarawan JJ Rizal dalam acara diskusi Radio MNC Trijaya Network di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu, 14 Oktober 2017.  TEMPO/Larissa

    Sejarawan JJ Rizal dalam acara diskusi Radio MNC Trijaya Network di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu, 14 Oktober 2017. TEMPO/Larissa

    TEMPO.CO, Jakarta- Sejarawan JJ Rizal tak setuju dengan usul Ketua DPRD DKI Prasetio Edi Marsudi untuk mengganti nama Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat dengan nama mantan Gubernur DKI Ali Sadikin.

    "Sudah bagus nama Kebon Sirih, selain historis juga mengingatkan tantangan sekaligus perspektif kita ke depan pentingnya ruang hijau," kata Rizal dalam keterangannya kepada Tempo, Selasa, 22 Juni 2021.

    Menurut Rizal, nama Kebon Sirih adalah penanda dari masa lampau Jakarta yang menyimpan kearifan lokal.

    "Kebon Sirih adalah penanda dari masa lampau Jakarta yang menyimpan local wisdom atau kearifan tradisi agar kita sadar bahwa kodrat kota Jakarta ke depan adalah kota hijau jika ingin selamat, bukan kota abu-abu aspal dan beton melulu, " ujar Rizal.

    ADVERTISEMENT

    Sebelumnya, Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi mengusulkan agar nama Ali Sadikin diabadikan sebagai nama jalan pengganti Kebon Sirih. Jalan yang dimaksud berada di depan Gedung DPRD DKI yang dimulai dari perempatan Jalan MH Thamrin hingga di perempatan Tugu Tani.

    Menurut Prasetio, hal ini merupakan salah satu cara mengenang jasa Bang Ali yang dinilainya sebagai salah satu gubernur terbaik di Jakarta.

    Rizal setuju dengan peran penting dan sejarah Ali Sadikin dalam membangun Jakarta. Namun penggantian nama Kebon Sirih justru bertentangan dengan pemikiran Ali Sadikin tentang kota hijau dan penghijauan saat isu lingkungan belum seperti sekarang.

    "Sejarah ini harus diingat dan sebab itu saya berani bilang yang mau ganti nama Kebon Sirih jadi jalan Ali Sadikin itu tidak kenal sama sekali Ali Sadikin, serta menderita busung lapar sejarah, " kata Rizal.

    Baca juga: Ketua DPRD DKI Usul ke Anies untuk Ganti Nama Jalan Kebon Sirih Jadi Ali Sadikin

    EGHA MAHDAVICKIA


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Terlalu Cepat Makan, Bisa Berbahaya

    PPKM level4 mulai diberlakukan. Pemerintah memberikan kelonggaran untuk Makan di tempat selama 20 menit.