Perbudakan Buruh Panci Sama dengan Pabrik Narkoba

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para buruh pabrik pembuatan alat dapur yang berhasil dibebaskan polisi di Tangerang, Banten, (3/5). Mereka disekap selama 3 bulan dan disuruh bekerja oleh pemilik pabrik. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    Para buruh pabrik pembuatan alat dapur yang berhasil dibebaskan polisi di Tangerang, Banten, (3/5). Mereka disekap selama 3 bulan dan disuruh bekerja oleh pemilik pabrik. TEMPO/Marifka Wahyu Hidayat

    TEMPO.CO, Tangerang--Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar Zulkarnaen mengatakan perbudakan buruh pabrik panci illegal di kampung Bayur Opak, Desa Lebak Wangi, Kecamatan Sepatan tidak ada bedanya dengan pabrik narkoba yang dibekingi aparat. "Ini tidak ada bedanya dengan pabrik narkoba dilindungi oleh aparat," katanya kepada Tempo, Selasa 7 Mei 2013.

    Zaki mengakui Kabupaten Tangerang kecolongan dalam pengawasan usaha dan ketenakerjaan yang dikendalikan oleh Yuki Irawan, bos pabrik panci yang sudah beroperasi sekitar 1,5 tahun itu. "Kami akui kecolongan, tapi ini akan kami jadikan pelajaran dan pengalaman yang berharga untuk kedepannya agar lebih baik," katanya.

    Polisi mengakui adanya dugaan aparat yang selama ini membekingi pabrik panci di kampung Bayur Opak, Desa Lebak Wangi, Kecamatan Sepatan, Kabupaten Tangerang. Menurut Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto dua aparat tersebut berinisial A dari Brimob Serang, Banten dan J anggota TNI yang tinggal di desa Lebak Wangi. "Keduanya memang teman akrab pemilik pabrik Kuali tersebut," kata Rikwanto di Polres Kota Tangerang, Senin 6 Mei 2013.

    Menurut Rikwanto, Yuki Irawan mengenal dan berkawan cukup dekat ketika A dan J belum menjadi anggota Brimob dan TNI. Saat menjadi anggota , kedua orang itu kerap datang ke pabrik panci itu. "Kedatangan dua aparat inilah yang dimanfaatkan oleh pemilik pabrik untuk menakut nakuti serta mengintimidasi karyawannya," kata Rikwanto. (Baca juga: 2 Anggota Brimob Disebut Terlibat Perbudakan Buruh dan Pabrik Panci Diduga Dibekingi Aparat)

    Polisi, kata dia, masih terus mendalami keterlibatan dan peranan dua aparat itu lebih dalam lagi. Selain dua aparat itu, polisi juga masih terus mendalami dugaan keterlibatan Kepala Desa Lebak Wangi Mursan dalam kasus perbudakan pabrik panci itu.

    Kepolisian Resor Kota Tangerang menggerebek sebuah pabrik pembuatan alumunium balok dan panci di Kampung Bayur Opak, Desa Lebak Wangi, Kecamatan Sepatan, Kabupaten Tangerang, Jumat petang 3 Mei 2013. Polisi telah menetapkan lima tersangka dalam

    Kelima tersangka itu adalah Yuki Irawan, 41 tahun, pemilik pabrik dan empat anak buahnya: Tedi Sukarno (35), Sudirman (34), Nurdin alias Umar (25), dan Jaya (30). Sudirman adalah bekas buruh asal Lampung yang diangkat Yuki sebagai mandor. Para tersangka melakukan sejumlah pelanggaran hukum.

    Polisi menjerat para tersangka dengan pasal berlapis Kitab Undang-Undang Hukum Pidana, yakni Pasal 33 tentang perampasan kemerdekaan orang, Pasal 351 (penganiayaan), dan Pasal Pasal 372 (penggelapan). Mereka juga melanggara Undang-Undang Perlindungan anak karena ada 4 buruh masih di bawah usia 18 tahun. Tersangka juga menyekap enam orang buruh dalam ruangan terkunci. Ancaman hukuman terhadap tersangka adalah hukuman delapan tahun penjara. Simak info tentang perbudakan dan penyekapan sadis buruh di Tangerang.

    JONIANSYAH

    Topik Terhangat:
    Pemilu Malaysia
    | Harga BBM | Susno Duadji | Ustad Jefry | Caleg

    Perbudakan Buruh:
    Korban Perbudakan Buruh Panci: Kami Diawasi Polisi

    Bos Perbudakan Buruh Panci Kirim Duit ke Polsek

    Budak Pabrik Panci Disiram Aluminium Panas
    Begini Penyekapan Buruh Pabrik Panci Terbongkar


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H