Pengelola Kebun Binatang Ragunan Bantah Kawasannya Minim Tempat Sampah

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pengunjung memadati Kebun Binatang Ragunan, Jakarta, 16 Juni 2018. Pihak Kebun Binatang Ragunan menargetkan 800 ribu pengunjung selama 15-24 Juni 2018 atau sekitar 80 ribu pengunjung per hari. TEMPO/M Taufan Rengganis

    Sejumlah pengunjung memadati Kebun Binatang Ragunan, Jakarta, 16 Juni 2018. Pihak Kebun Binatang Ragunan menargetkan 800 ribu pengunjung selama 15-24 Juni 2018 atau sekitar 80 ribu pengunjung per hari. TEMPO/M Taufan Rengganis

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Satuan Pelaksana Promosi dan Pengembangan Usaha Taman Margasatwa Ragunan (TMR) I Ketut Widarsana membantah kawasan wisata tersebut minim tempat sampah.

    "Ratusan tempat sampah telah kami sebar di seluruh kawasan Ragunan," kata dia saat dihubungi Tempo lewat pesan pendek, Senin, 18 Juni 2018.

    Pernyataan Ketut merupakan tanggapan atas keluhan pengunjung soal minimnya ketersediaan tempat sampah. Namun, ia memastikan bahwa tempat sampah di TMR sudah cukup banyak dan terjangkau.

    Baca: Pengunjung Kebun Binatang Ragunan Keluhkan Minimnya Tempat Sampah

    "Mungkin pengunjungnya tidak lihat kiri-kanan, kali," ujar dia.

    Menurut Ketut, pengelola juga mengerahkan 220 petugas kebersihan sepanjang pada masa libur lebaran, 15-24 Juni 2018. Setelah tutup, para petugas tetap bekerja hingga pukul 22.00 untuk memastikan kawasan TMR sudah bersih dari sampah saat dibuka keesokan harinya.

    Kemarin, pengunjung TMR mengeluhkan minimnya ketersediaan tempat sampah. Padahal selama 10 hari libur Lebaran, diperkirakan ada 800 ribu warga yang berkunjung ke kebun binatang satu-satunya di Jakarta itu.

    Baca: DKI Beli Tempat Sampah dari Jerman Sejak Masa Gubernur Ahok

    Seorang pengunjung, Wati Wulandari, 38 tahun, mengatakan minimnya tempat sampah membuat banyak sisa makanan yang berserakan di taman-taman yang ada di Kebun Binatang Ragunan. "Pengunjung mungkin malas jalan jauh untuk membuang sampah. Jadi sampah mereka ditinggal begitu saja," kata Wati pengunjung asal Kebumen, Jawa Tengah, di Ragunan, Jakarta, Sabtu, 16 Juni 2018 lalu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.