Jokowi - Prabowo Sudah Bertemu, 7 Simpatisan Ini Terancam Dibui

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana saat Hermawan Susanto menikahi kekasihnya di Rumah Tahanan Polda Metro Jaya pada Rabu, 3 Juli 2019. Dokumentasi: Polda Metro Jaya

    Suasana saat Hermawan Susanto menikahi kekasihnya di Rumah Tahanan Polda Metro Jaya pada Rabu, 3 Juli 2019. Dokumentasi: Polda Metro Jaya

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden terpilih Jokowi dan Prabowo Subianto telah bertemu dan berpelukan untuk melupakan panasnya Pilpres 2019, namun ada sedikitnya tujuh simpatisan yang masih terjerat kasus hukum. 

    Seorang guru les bernama Asteria Fitriani, misalnya. Dia terpaksa berurusan dengan hukum lantaran mengunggah ajakan tak memasang foto Presiden Jokowi di sekolah. 

    Kepada polisi, Asteria mengaku terpengaruh lingkungan dan situasi panas Pilpres sehingga mengunggah ajakan itu. Meski bukan calon legislatif, apalagi kader partai atau politikus namun dia menyebarkan ajakan itu di berbagai akun media sosialnya.

    Kasus hukum yang lebih berat dialami Hermawan Susanto dan Muhammad Fahri, yang dikenal sebagai pria bersorban hijau yang mengancam Jokowi. Mereka menghina atau mengancam Jokowi karena terbawa suasana atau termakan berita bohong.

    Berikut tujuh orang yang ditangkap polisi karena membawa-bawa nama Jokowi dalam konteks pelanggaran pidana dari April hingga Juli 2019.

    1. Hermawan Susanto

    Polda Metro Jaya menangkap Hermawan Susanto karena mengancam akan memenggal kepala Jokowi. Ancaman itu terekam dalam video yang dibuat oleh peserta unjuk rasa pendukung calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno di depan Gedung Bawaslu RI pada Jumat, 10 Mei 2019.

    Pria yang akhirnya harus menikah di rumah tahanan Polda Metro Jaya itu dijerat dengan Pasal 104 dan atau Pasal 110 juncto Pasal 87 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) tentang Makar. Saat ini, kasus Hermawan sudah dibawa ke Kejaksaan DKI Jakarta.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Beberkan RAPBN 2020, Tak Termasuk Pemindahan Ibu Kota

    Presiden Jokowi telah menyampaikan RAPBN 2020 di Sidang Tahunan MPR yang digelar pada 16 Agustus 2019. Berikut adalah garis besarnya.