Badan Geologi: Laju Penurunan Air Tanah Jakarta Bisa Diperlambat

Reporter:
Editor:

Clara Maria Tjandra Dewi H.

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja dari PT. KAI sedang melakukan pemadatan pada pasak rel kereta di kawasan Manggarai, Jakarta, Rabu (24/12). Pemasakan untuk mengantisipasi amblasnya bantalan rel akibat penurunan tekstur tanah, yang bisa menyebabkan terjadinya kecelakaan. TEMP

    Pekerja dari PT. KAI sedang melakukan pemadatan pada pasak rel kereta di kawasan Manggarai, Jakarta, Rabu (24/12). Pemasakan untuk mengantisipasi amblasnya bantalan rel akibat penurunan tekstur tanah, yang bisa menyebabkan terjadinya kecelakaan. TEMP

    TEMPO.CO, Jakarta - Laju penurunan air tanah di Jakarta masih bisa diperlambat, menurut Badan Geologi Kementerian ESDM. Faktor pengaruh manusia masih bisa dikendalikan, sedangkan faktor geologi sudah tidak bisa diapa-apakan lagi.

    Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM Rudy Suhendar mengungkapkan faktor penurunan permukaan air tanah itu ada yang bersifat alami dan ada yang campur tangan manusia.

    "Yang alami disebabkan adanya natural consolidation, secara alami lapisan-lapisan di bawah tanah termampatkan serta pengaruh pergerakan tektonik. Namun untuk tektonik ini tidak dalam hitungan tahun atau puluhan tahun tetapi dalam ratusan tahun," ujar Rudy di Jakarta, Jumat 1 November 2019.

    Dia mengungkapkan, penurunan tanah di Jakarta bagian Utara bukan fenomena baru tapi sudah terjadi lama karena secara geologi wilayah Jakarta Utara tersusun dari batuan aluvium yang usianya relatif muda, belum terkonsolidasikan sempurna. "Itulah secara geologi-nya, itu tidak bisa kita upayakan apa-apa," kata Rudy.

    Untuk faktor yang dipengaruhi manusia, Rudy menyebut beban bangunan dan ekstraksi (pengambilan) air tanah menjadi penyebab naiknya laju permukaan air tanah.

    "Salah satu contohnya yang kita tahu jalan tol bandara sudah turun, juga gedung di depan stasiun kereta Jakarta Kota. Kalau soal ekstraksi air tanah berada di antara pori-pori. Ketika pori-pori kosong terjadi pemampatan, sehingga terjadi penurunan permukaan air tanah. Pengaruh manusia ini masih bisa dikendalikan. Ini yang bisa kita monitor dan awasi untuk memperlambat laju penurunan," katanya.

    Badan Geologi ESDM telah bekerja sama dengan berbagai elemen Pemerintah untuk mengendalikan faktor yang dipengaruhi manusia. "Beban bangunan harus berada di atas batuan keras, baik gedung, jalan, jembatan atau lainnya. Di beberapa tempat yang memang ada pengusulan pengajuan pengambilan air tanah juga diawasi dan diperketat dalam perizinannya. Sumur-sumur resapan dan penampungan air juga mulai dimasifkan," ujar Rudy.

    Badan Geologi melakukan upaya monitoring dan konservasi air tanah di beberapa titik di Jakarta. "Apa yang kita sampaikan kemarin sebagai trigger bagi otoritas mengetahui kondisinya. Kebijakan itu dieksekusi Pemerintah Provinsi. Pemanfaatan lahan dan ruang untuk dijadikan bahan pengambilan keputusan," tambahnya.

    Berdasarkan hasil pengukuran Badan Geologi, dilaporkan penurunan permukaan tanah di Jakarta mencapai 12 sentimeter per tahun. Penurunan tanah paling tinggi terjadi di daerah Ancol, Jakarta Utara. Penurunan air tanah akibat pengambilan secara berlebihan menyumbang 30 persen penurunan muka tanah (land subsidence) di Jakarta. Disusul kompakasi tanah (alamiah), pembebanan akibat pembangunan dan geotektonik.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Krakatau Steel di 7 BUMN yang Merugi Walaupun Disuntik Modal

    Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyoroti 7 BUMN yang tetap merugi walaupun sudah disuntik modal negara.