Sejarah Kota Depok, Pemkot Mau Telusuri Hingga ke Belanda

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejarawan Ratu Farah Diba (kanan) menjelaskan kepada mahasiswa saat meninjau bangunan bersejarah

    Sejarawan Ratu Farah Diba (kanan) menjelaskan kepada mahasiswa saat meninjau bangunan bersejarah "Rumah Cimanggis" di Depok, 28 Januari 2018. Rumah peninggalan Belanda ini terancam tergusur. ANTARA/Indrianto Eko Suwarso/kye/18

    TEMPO.CO, Depok -Pemerintah Kota Depok berencana akan melakukan penelusuran sejarah kota sampai ke negeri kincir angin atau Belanda.

    Rencana itu tercetus saat pelaksanaan Forum Rencana Kerja (Renja) Kota Depok tahun 2020-2021 yang digelar di DPRD Kota Depok, Selasa 25 Februari 2020.

    Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan (Diskarpus) Kota Depok, Siti Chaerijah mengatakan, pihaknya yang mengajukan usulan terkait hal tersebut dan bertujuan mendapatkan literatur tambahan guna mendukung penelusuran sejarah.

    “Hal ini sudah dilakukan oleh Kabupaten Bogor, penelusuran arsip sejarahnya sampai ke Belanda, kami pun ingin melakukan hal yang sama,” kata Siti saat dikonfirmasi, Rabu 26 Februari 2020.

    Siti mengatakan, alasannya karena ketika Belanda kalah dalam perang dunia II, arsip sejarah negara jajahannya dibawa ke sana termasuk arsip sejarah Depok dan Kabupaten Bogor.

    Warga mengambil gambar kondisi bangunan bersejarah peninggalan Belanda "Rumah Cimanggis" di kawasan Pemancar RRI, Cisalak, Depok, 19 Januari 2018. Bangunan tua bersejarah peninggalan VOC ini didirikan sekitar tahun 1775 hingga 1778. ANTARA/Yulius Satria Wijaya

    “Arsip sejarah Depok atau Kabupaten Bogor yang asli dibawa ke Belanda, ketika Belanda kalah PD II jadi kalau mau menelusuri arsip sejarah, maka harus ke Belanda,” kata Siti.

    Siti mengatakan, dalam pelaksanaannya nanti pihaknya tidak bekerja sendiri, melainkan akan melibatkan para ahli sejarah profesional yang bersertifikat.

    “Sejarah Depok masih perlu dilengkapi. Dan salah satu sumber sejarah adalah arsip,” kata Siti.

    Siti mengatakan, bakal memasukkan kegiatan ini ke dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kota Depok, namun tidak prioritas atau dicanangkan sebagai program jangka panjang.

    “Untuk penelusuran arsip ke Belanda perlu biaya tinggi. Menurut saya ini sepertinya belum prioritas, karena Depok masih membutuhkan biaya untuk pembangunan infrastruktur dan lain-lain,” kata Siti.

    Menanggapi hal tersebut, Ketua Depok Heritage Community, Ratu Farah Diba menyambut baik rencana itu, dan berharap penelusuran sejarah hingga ke Belanda akan berimbas pada upaya perlindungan cagar budaya Depok.

    “Ketika dokumen-dokumen atau arsip tersebut sudah dimiliki oleh arsip Depok tentunya juga akan membantu Tim Ahli Cagar Budaya (TACB) Depok dalam menyusun rekomendasi, dan sebagai bahan literasi bagi masyarakat,” kata Farah.

    Farah pun menegaskan, telah mendengar informasi seputar rencana tersebut, namun belum ditanggapinya secara serius mengingat Pemerintah Kota Depok belum menyusun anggaran terkait hal tersebut.

    “Pembentukan tim penyusun dan penelusurnya belum dilakukan karena belum adanya anggaran,” kata Farah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.