Dua Tafsir Blusukan Bareng Jokowi-Ahok  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (kiri) dan Basuki Tjahaja Purnama melakukan sidak (blusukan) bersama di Kampung Deret Petogogan, Jakarta, Kamis (27/2). ANTARA/Dhoni Setiawan

    Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (kiri) dan Basuki Tjahaja Purnama melakukan sidak (blusukan) bersama di Kampung Deret Petogogan, Jakarta, Kamis (27/2). ANTARA/Dhoni Setiawan

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama, menghabiskan waktu bersama dengan blusukan, Kamis, 27 Februari 2014. Ini pertama kalinya mereka kompak blusukan, karena biasanya Ahok—panggilan akrab Basuki—lebih banyak bekerja di balik meja kerjanya. (Hari Ini Jokowi-Ahok Blusukan Bareng) dan Jokowi-Ahok Melipir ke Kali Jodo)

    Pengamat politik dari Charta Politika, Yunarto Wijaya, mengatakan ada dua kemungkinan yang melatar belakangi blusukan Jokowi-Ahok. Kemungkinan pertama, Ahok akan memainkan peran sebagai DKI-1 jika Jokowi menjadi calon presiden.

    "Bisa jadi Jokowi seperti memberitahukan kepada Ahok terkait kinerjanya selama ini, perannya dia menjadi DKI-1 itu apa, biar tidak kaget kalau nantinya Ahok mengantikan posisinya," kata Yunarto saat dihubungi Tempo, Kamis, 27 Februari 2014.

    Hipotesis yang kedua, kata Yunarto, adalah mengenai pembagian tugas mereka. Saat ini, dia melanjutkan, muncul berbagai masalah seperti kerusakan bus Transjakarta yang baru, lambatnya normalisasi sungai, hingga terhambatnya proyek monorel. "Mungkin ini kesepakatan mereka, karena biasanya Ahok yang di kantor dan lebih sering bertemu kepala dinas, mereka melihat masalah itu langsung di lapangan," ujarnya.

    "Tapi ini hanya spekulasi saya. Kedua(kemungkinan)nya baik dan mendukung. Kalau Jokowi jadi capres dan digantikan Ahok, itu baik, dan kalau ini hanya pertukaran tugas mereka, itu juga baik,” kata Yunarto menegaskan. (Blusukan, Ahok Kelaparan)

    AFRILIA SURYANIS

    Baca juga:
    Ahok: Kampung Deret Petogogan Seperti Townhouse
    Resmikan Pasar Ciplak, Jokowi Lihat-lihat Pakaian
    Jokowi Kecewa Kampung Deret Petogogan Molor
    DKI Tawarkan Lahan Jakarta Timur untuk Foxconn


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Terobosan Nadiem di Pendidikan, Termasuk Menghapus Ujian Nasional

    Nadiem Makarim mengumumkan empat agenda utama yang dia sebut "Merdeka Belajar". Langkah pertama Nadiem adalah rencana menghapus ujian nasional.