Dalam Buku Tamu Deudeuh Ada Catatannya  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Deudeuh Alfisahrin. Twitter.com/@Tataa_chubby

    Deudeuh Alfisahrin. Twitter.com/@Tataa_chubby

    TEMPO.COJakarta - Buku tamu milik Deudeuh Alfisahrin, 26 tahun, korban pembunuhan di Tebet, Jakarta Selatan, masih dalam pemeriksaan polisi. Menurut Kepala Kepolisian Sektor Tebet Komisaris I Ketut Sudharma, buku tamu belum dapat menunjukkan terduga pembunuh. "Penyidik belum sampai mengerucut pada foto diduga pelaku," katanya kepada Tempo, Selasa, 14 April 2015.

    Dia mengatakan tujuh saksi yang sudah diperiksa belum diperlihatkan apa pun terkait dengan foto atau sketsa terduga pembunuh. Selain itu, kata dia, buku tamu yang banyak dibicarakan ternyata berupa catatan-catatan milik Deudeuh. Namun, kata dia, tulisan itu masih diselidiki apakah benar milik Deudeuh atau bukan.

    Deudeuh Alfisahrin, 30 tahun, ditemukan tewas di kamar kosnya di daerah Tebet, Jakarta Selatan, pada Sabtu malam, 11 April 2015. Jasadnya ditemukan dalam keadaan mulut tersumpal kaus kaki dan terjerat kabel pengering rambut.

    Sebelumnya, ahli psikologi forensik dari Universitas Indonesia, Reza Indragiri Amriel, menduga kasus pembunuhan yang menimpa Deudeuh Alfisahrin terjadi karena kecelakaan. Menurut dia, ada kemungkinan korban meninggal karena adanya perilaku seksual sadistis dari pelaku sehingga berujung pada kematian.

    "Polisi bisa menyelidiki apakah ada bukti persenggamaan pada tubuh korban beberapa saat sebelum ia dihabisi," katanya kepada Tempo melalui pesan elektronik, Senin, 13 April 2015.

    Reza menjelaskan, jika pembunuhan tersebut dilatarbelakangi balas dendam atau kebencian, lazimnya pada tubuh korban akan ditemukan bekas luka atau pencederaan oleh pelaku. Selain itu, jika memang sejak awal berniat membunuh, pelaku biasanya telah memiliki rencana untuk menyembunyikan tubuh korban.

    Menurut Reza, melihat interaksi korban di media sosial Twitter, tersirat adanya kebencian terhadap korban. Namun, dia mengimbuhkan, sangat berisiko membunuh korban di kamar kos tempat ia tinggal. Pelaku pembunuhan, Reza mengimbuhkan, bisa siapa saja. "Walau bagaimanapun, polisi tetap perlu menginvestigasi kasus tersebut," ucapnya.

    YOLANDA RYAN ARMINDYA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Intoleransi di Bantul dan DIY Yogyakarta dalam 2014 hingga 2019

    Hasil liputan Tempo di DIY Yogyakarta, serangan terhadap keberagaman paling banyak terjadi di Bantul sepanjang 2014 sampai 2019.