Arus Wisatawan Kepulauan Seribu Merosot Diduga Efek Virus Corona

Reporter:
Editor:

Dwi Arjanto

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Landing Craft Utility (LCU) KRI dr Soeharso mengangkut 188 WNI ABK World Dream untuk diobservasi di Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, Jakarta, Jumat 28 Februari 2020. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    Landing Craft Utility (LCU) KRI dr Soeharso mengangkut 188 WNI ABK World Dream untuk diobservasi di Pulau Sebaru Kecil, Kepulauan Seribu, Jakarta, Jumat 28 Februari 2020. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay

    TEMPO.CO, Jakarta - Kunjungan wisatawan ke Kelurahan Pulau Kelapa dan Pulau Harapan dalam beberapa pekan terakhir merosot diduga karena adanya aktivitas observasi Virus Corona alias COVID-19 di Pulau Sebaru, Kabupaten Kepulauan Seribu.

    "Ada beberapa wisatawan yang membatalkan perjalanan mereka," kata Ketua Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Kelurahan Pulau Kelapa, Safaatul Anam, Sabtu, 29 Februari 2020, terkait efek observasi virus Corona tersebut.

    Menurut Safaatul salah satu sebab pembatalan itu karena salah satu pulau di Kepulauan Seribu menjadi tempat observasi warga negara Indonesia (WNI) terhadap Virus Corona.

    "Mungkin itu menjadi pertimbangan atau mungkin karena faktor cuaca," ujar Safaatul.

    Pantauan Antara, Sabtu di dermaga Pulau Harapan dan Pulau Kelapa, masih terlihat aktivitas dengan hadirnya sejumlah wisatawan untuk menghabiskan akhir pekannya di Kepulauan Seribu.

    Bedasarkan data kedatangan di Unit Penyelenggara Pelabuhan Daerah II (UPPD II) Pulau Kelapa, Sabtu 29 Februari 2020 jumlah penumpang kapal yang tiba sebanyak 500 orang dengan rincian KM Tasyabi Cruise 13 orang, KM Merpati Express 200 orang, KM Purbaya 177 orang, dan KM Miles 1 sebanyak 110 orang.

    Sementara kedatangan di Pulau Kelapa meliputi KM Khayatullah 1 sebanyak 44 orang, KM Tasyaby Cruiser 21 orang, dan KM Dewandra 15 orang.

    Dua kelurahan itu merupakan pulau permukiman penduduk terdekat dari Pulau Sebaru Kecil  dengan jarak 17 kilometer atau satu jam perjalanan dengan kapal nelayan.

    Sebelumnya, Bupati Kepulauan Seribu Husein Murad menyatakan kalau iklim pariwisata di wilayahnya tidak terdampak oleh aktivitas observasi COVID-19 di Pulau Sebaru kecil, Kepulauan Seribu.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    BPOM, Panduan Penerapan New Normal di Warung Makan

    BPOM memberi petunjuk mengenai penerapan new normal di berbagai tempat. Ada enam rekomendasi ikhwal tatanan baru ketika mengunjungi warung makan.