Jokowi Ditantang Audit Gedung di T.B. Simatupang  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kondisi dinding Jembatan di TB Simatupang yang roboh akibat diterjang banjir, Jakarta (15/1). Jalanan ini sementara hanya bisa dilewati kendaraan roda dua dan pejalan kaki saja. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    Kondisi dinding Jembatan di TB Simatupang yang roboh akibat diterjang banjir, Jakarta (15/1). Jalanan ini sementara hanya bisa dilewati kendaraan roda dua dan pejalan kaki saja. TEMPO/Wisnu Agung Prasetyo

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengamat perkotaan Nirwono Yoga meminta Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengaudit kavling bangunan gedung di sepanjang Jalan TB Simatupang. Pertumbuhan gedung yang sangat pesat dianggap menjadi salah satu pemicu terjadinya banjir di kawasan T.B. Simatupang.

    "Perlu ada audit kavling bangunan dan lingkungan di T.B. Simatupang," kata Yoga kepada Tempo, Kamis, 16 Januari 2014.

    Menurut Yoga, pemerintah DKI Jakarta harus segera turun tangan untuk melakukan audit tersebut. Dinas Pengawasan dan Penertiban Bangunan dapat dibantu Dinas Tata Ruang untuk mengecek keberadaan gedung sekaligus koefisien dasar bangunan gedung-gedung tersebut. (Baca : Gorong-gorong Simatupang Tak Layak )

    Pada dasarnya, koefisien dasar bangunan setiap gedung yang berada di Jakarta Selatan tidak boleh lebih dari 20-30 persen. Namun pada kenyataannya, ia mengatakan, banyak gedung yang melanggar itu. "Makanya perlu untuk dilakukan audit supaya tidak saling menyalahkan."

    Jika banyak gedung yang melanggar ketentuan, ia pun menantang pemerintah, atau dalam soal ini Gubernur Jokowi untuk memberi sanksi kepada pemilik gedung. "Berani enggak untuk bongkar lahan? Karena sebetulnya Jakarta Selatan, kan, untuk daerah resapan," kata Yoga. (Baca :Banjir Jakarta, Ruas T.B. Simatupang Masih Ditutup )

    Selain pembangunan gedung, Yoga juga menyoroti soal saluran air di sepanjang T.B. Simatupang. Ia melihat masih banyak gedung dibangun tanpa memperhatikan saluran pembuangan air.

    Pada saluran pembuangan air di kawasan seperti itu mestinya diterapkan konsep zero run-off. Maksudnya, seluruh kavling bangunan dapat menyerap air ke dalam tanah sehingga air tidak terbuang ke saluran air ataupun bahkan terbuang ke jalan.

    Namun ternyata gedung di Simatupang lebih banyak yang diperkeras baik menggunakan beton maupun aspal. "Kalau di Jepang sudah dibuat konsep zero run-off. Di bawah bangunan dibuat serapan air," katanya.

    SUTJI DECILYA

    Berita Terpopuler
    Jokowi Buka Lagi Ide Sodetan Katulampa-Cisadane
    Atasi Banjir, Ahok: Usir Semua Warga di Bantaran
    Jokowi-Ahok Dinilai Lebih Bekerja Dibanding Pusat 
    BBM Ciliwung Jebol, Ahok: Fitnah Kok Bego


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Donald Trump dan Para Presiden AS yang Menghadapi Pemakzulan

    Donald Trump menghadapi pemakzulan pada September 2019. Hanya terjadi dua pemakzulan terhadap presiden AS, dua lainnya hanya menghadapi ancaman.