Soal Insiden Bom Molotov, Wakil Ketua KPK: Ini Risiko Pekerjaan

Reporter:
Editor:

Ninis Chairunnisa

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Suasana kediaman Wakil Ketua KPK Laode Muhamad Syarif setelah diserang dengan bom molotov di Jalan Kalibata Selatan, Jakarta, Rabu, 9 Januari 2019. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Suasana kediaman Wakil Ketua KPK Laode Muhamad Syarif setelah diserang dengan bom molotov di Jalan Kalibata Selatan, Jakarta, Rabu, 9 Januari 2019. TEMPO/Muhammad Hidayat

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi atau KPK Laode Muhammad Syarif tak terlampau menyoalkan insiden bom molotov yang terjadi di rumahnya pada Rabu dinihari, 9 Januari 2019. Menurut Laode, kejadian ini adalah bagian dari risiko pekerjaannya.

    "Enggak apa-apa. Biasa itu, bagian dari pekerjaan," kata Laode saat ditemui di rumahnya, Jalan Kalibata Selatan, Jakarta Selatan, Senin malam.

    Baca: Usai Teror Bom Molotov, Polisi Patroli di Sekitar Rumah Laode KPK

    Laode yang tiba pukul 19.59 WIB tampak tenang saat keluar dari mobil putih. Ia bahkan tersenyum kala menjumpai wartawan yang menyambangi kediamannya.

    Ia pun lantas mengatakan kasus ini sudah ditangani polisi. Tadi pagi, aparat pun sudah melakukan olah tempat kejadian perkara di lokasi bom tersebut terjadi. Adapun bom dilempar oleh orang tak dikenal di dekat garasi rumah Laode.

    Insiden itu, menurut rekaman pengintai, terjadi pada pukul 00.55 WIB. Laode tak mendengar ada bom molotov yang dilempar hingga mengenai tembok dekat garasinya. Ia baru menyadari ada bom itu pagi tadi selepas subuh. "Pas saya bangun, kebetulan salah satu bom molotovnya itu posisinya berdiri ketika dilempar," kata Laode menerangkan posisi bom yang sempat ia lihat.

    Baca: Polisi Temukan Dua Bom Molotov di Rumah Wakil Ketua KPK

    Menurut Laode, ada dua bom yang dilempar pelaku ke arah rumahnya. Salah satunya telah pecah dan satu lainnya masih utuh. Bom yang utuh itu berada dalam posisi menyala.

    Laode mengatakan telah menyerahkan kasus ini sepenuhnya ke polisi. Ia berharap polisi dapat segera mengungkap pelaku dan motifnya.

    Setelah ada kejadian ini, Kepolisian Resor Jakarta Selatan memperketat patroli keamanan di rumah pimpinan KPK itu. Kapolres Jakarta Selatan Komisaris Besar Indra Jafar mengatakan personelnya telah diterjunkan untuk memantau situasi di sekitar rumah Laode. "Kami pantau dengan personel berpakaian preman," kata dia.


     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H